images valentine's day

pic.courtesy of : venuemagazine.com

 

Di bulan Februari setiap tahunnya, terutama pada tanggal 14, kita menyaksikan bagaimana ramai dan riuh rendahnya suasana di mal mal, media massa cetak maupun elektronik, dan pusat perbelanjaan berlomba untuk menarik perhatian para pasangan , utamanya remaja untuk merayakan Hari Valentine.

Mereka saling bertukar kado atau bingkisan, mengirimkan bunga atau cokelat untuk pasangan masing masing, bahkan terkadang mereka berpesta semalam suntuk , karena hari itu, adalah ” hari kasih sayang” begitu katanya.

Jadi, mereka merasa inilah saat yang tepat untuk menunjukkan kasih sayang mereka dengan ikut ikutan merayakan Hari Valentine tersebut.

Mari kita lihat dulu sejarah hari Valentine menurut Wikipedia ;

Hari Valentine (bahasa Inggris: Valentine’s Day) atau disebut juga Hari Kasih Sayang, pada tanggal 14 Februari adalah sebuah hari di mana para kekasih dan mereka yang sedang jatuh cinta menyatakan cintanya di Dunia Barat.
Asal usulnya yang gelap sebagai sebuah hari raya Katolik Roma didiskusikan di artikel Santo Valentinus.

Di Amerika Serikat mulai pada paruh kedua abad ke-20, tradisi bertukaran kartu diperluas dan termasuk pula pemberian segala macam hadiah, biasanya oleh pria kepada wanita.
Hadiah-hadiahnya biasa berupa bunga mawar dan cokelat.
Mulai tahun 1980-an, industri berlian mulai mempromosikan hari Valentine sebagai sebuah kesempatan untuk memberikan perhiasan.

Sebuah kencan pada Hari Valentine seringkali dianggap bahwa pasangan yang sedang kencan terlibat dalam sebuah relasi serius.
Sebenarnya Valentine itu merupakan hari Percintaan, bukan hanya kepada pacar ataupun kekasih, Valentine merupakan hari terbesar dalam soal Percintaan dan bukan berarti selain valentine tidak merasakan cinta.

Di Amerika Serikat hari raya ini lalu diasosiasikan dengan ucapan umum cinta platonik “Happy Valentine’s”, yang bisa diucapkan oleh pria kepada teman wanita mereka ataupun teman pria kepada teman prianya dan teman wanita kepada teman wanitanya.
Valentine sendiri berasal dari bahasa Latin, yang berarti ” Yang Maha Perkasa, ” Yang Maha Kuat ” dan “Yang Maha Kuasa” ( sumber : wikipedia.org)

Nah, setelah mengetahui latar belakang dan sejarah dari Hari Valentine ini, apakah kita atau anak anak remaja kita, akan tetap kita biarkan untuk ikut ikutan merayakan Hari Valentine ini ?
Padahal sebagai umat muslim kita tahu, agama kita selalu mengajarkan kasih sayang pada sesama yang dapat kita lakukan dan tunjukkan setiap hari, bahkan setiap saat pada orang orang yang kita sayangi dan menyayangi kita, terlebih juga pada sesama umat manusia.
Bukan hanya pada tanggal 14 Februari tiap tahun nya.

Tapi….kan gak seru kalau gak ikut merayakan bersama pacar atau teman teman; mungkin ini adalah sebagian jawaban dari remaja kita.
Sebagai orang tua kita tentunya diwajibkan untuk meluruskan dan memberikan pemahaman yang benar untuk generasi penerus di keluarga kita.

Jika kita simak arti dari Valentine seperti yang disebutkan diatas, tentu saja kita tidak mau anak anak kita mengikuti tradisi barat yang jelas jelas menyalahi syariah, karena Yang Maha Kuasa, Maha Kuat dan Maha Perkasa hanyalah Allah swt semata.
Menurut saya, kurang tepat jika kita masih saja melakukan pembiaran bagi anak anak remaja kita untuk ikut ikutan merayakan Hari Valentine …….
Bagaimana menurut Anda, Sahabat……….???

 

 

 

Salam

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

8 responses »

  1. Rumonsa says:

    tergantung kita yang menyikapinya🙂, akan baik kalau disikapi baik, dan sebaliknya.

    sesuaikan dengan budaya yang ada dilingkungan terdekat kita aja

  2. saya setuju denganmu budi,,,

  3. arRa II says:

    Alhamdulillah kalau saya setuju aja dengan valentine mbak, selama itu tidak memecah belah umat..
    Kadang kita terlalu apatis dengan suatu hal, padahal bisa jadi hal tersebut walaupun sedikit ada manfaatnya..
    Maaf kalau ada yang kurang setuju yah, hehehe..
    Keep bloging😉

  4. suse herleni says:

    Setuju 1000% dg Bunda. Stay healthy, happy and fabulous Bunda… #hugs

    terima kasih mbak Suse…
    doa yang sama untuk mbak dan keluarga….🙂

    #bighug..

    Salam

  5. DyRahmi says:

    hmmmm, tulisannya bagus Bunda….,sejuk…, Oh iya..,tapi kebetulan Tanggal 14 Februari itu adalah hari Pernikahan ku.. 14 Februari 2013, Padahal sebelum nya aku ga ada rencanain tanggal segitu Bunda.., ” Itu tanggal Pemberian dari Kakek ku…hehehe,” jadi sebenar nya setiap Hari itu Istimewa dan Penuh Cinta..,

    Terima kasih mbak Rahmi…
    Selamat mengulang hari bersejarah dalam kehidupan pernikahan, semoga menjadi keluarga sakinah, mawwadah dan rohmah…aamiin

    Salam

  6. budiastawa says:

    Bagi saya, jika menilik dari makna Cinta yang sebenarnya, maka Everyday is Valentine, lho Bunda, haha.

    setuju denganmu Bli Budi…love everyday is in the air …🙂

    Salam

  7. saya sangat setuju dengan anda. valintine engga usah dirayain. cuma buang waktu sama uang aja

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s