Tubuh manusia tersusun atas miliaran sel.
Dalam perjalanan, pertumbuhan sel-sel itu bisa menjadi tak terkendali dan mengganas sehingga menjadi sel kanker.
Kondisi ini membuat kanker dapat menyerang siapa pun.

”Sel kanker ada di setiap tubuh manusia,” kata Ketua Perhimpunan Dokter Hematologi Onkologi Medik Penyakit Dalam Indonesia (Perhompedin) Prof Arry Haryanto Reksodiputro .

sel kanker


Setiap sel memiliki tugas berbeda, tergantung dari jaringan dan organ yang dibentuknya.
Pertumbuhan sel dikendalikan oleh gen dalam inti sel.
Gen inilah yang memastikan pertumbuhan sel terjadi secara terkontrol, mulai dari waktu untuk berkembang biak, waktu bagi sel untuk berhenti bereproduksi, menempatkan diri pada tempat yang semestinya, hingga menghancurkan diri sendiri jika terjadi kerusakan.

Menurut Pusat Penelitian Kanker Inggris (Cancer Research UK), setiap sel memiliki kemampuan berkembang biak dengan membelah diri hingga 50-60 kali sebelum akhirnya mati.
Jika perkembangbiakan sel salah, tidak mengikuti mekanisme seharusnya, sel akan membunuh diri sendiri (apoptosis).

Namun, tidak semua proses sel normal dapat berlangsung.
Jika terjadi perubahan atau mutasi gen, sel akan membentuk protein tertentu yang membuatnya tak bisa menghancurkan diri sendiri.
Kerusakan ini juga membuat sel terus berkembang biak meski sudah melebihi kapasitas maksimum membelah diri dan tidak terikat dengan kode atau sinyal dari sel sejenis.

Sel-sel yang tidak normal ini terus berkembang makin banyak dan membesar, hingga membentuk tumor.
Wujud tumor umumnya berupa benjolan tak semestinya pada tubuh.

Benjolan ini dapat bersifat jinak ataupun ganas.
Tumor menjadi jinak karena selnya diselimuti sejenis kapsul yang membuat sel abnormal itu tidak menyebar.
Jika pelindung sel abnormal tak ada, sel akan menyebar ke berbagai bagian tubuh melalui aliran darah dan sistem getah bening.

”Untuk tahu sel abnormal itu bersifat jinak atau ganas, hanya bisa ditentukan di laboratorium patologi anatomi,” kata dokter kanker anak dari Rumah Sakit Kanker Dharmais, Edi Setiawan Tehuteru.

Saat tumor semakin membesar, inti sel akan semakin jauh dari aliran darah.
Kondisi ini mengancam keberlangsungan sel karena untuk bertahan hidup, sel butuh makanan dan oksigen dari aliran darah.
Karena itu, sel kanker akan merangsang sel normal di sekitarnya untuk membentuk pembuluh darah baru sehingga aliran darah tetap bisa diterima sel kanker.

”Inilah yang membuat tubuh penderita kanker kurus karena pasokan zat gizinya diambil sel kanker,” kata Edi.

Mutasi gen

Perubahan gen yang membuat sel tumbuh tak semestinya dapat dipicu oleh berbagai hal.
Faktor risiko kanker antara lain faktor keturunan (genetik), usia, bahan kimia, virus, dan radiasi.

Jika dalam tiga generasi keluarga ada dua anggota keluarga yang menderita kanker, anggota keluarga lain lebih besar risikonya terkena kanker.

Contoh bahan-bahan kimia yang memicu kanker (zat karsinogenik) ada di asap rokok.
Namun, tidak semua perokok akan terkena kanker paru karena penyebab kanker tidak tunggal.

Adapun virus penyebab kanker tidak bekerja seperti virus yang menimbulkan infeksi pada penyakit lain.
Virus seperti human papillomavirus (HPV) yang memicu kanker serviks akan merusak sistem genetika pada sel sehingga sel tumbuh menjadi sel kanker.

Radiasi yang memicu kanker dapat berasal dari sinar matahari atau radiasi nuklir dari sumber alami ataupun buatan.

Usia menjadi faktor risiko besar kanker.
Seiring dengan bertambahnya usia, kemungkinan kesalahan genetika semakin besar.
Pada saat bersamaan, faktor-faktor pemicu kanker lain juga lebih mudah menyerang.

Pusat Penelitian Kanker Inggris menyebutkan, ada sekitar 200 jenis kanker yang dibedakan berdasarkan jenis atau tipe sel.
Satu sumber penyebab kanker akan menimbulkan satu jenis kanker tertentu dan tidak memicu kanker jenis lain.
Misalnya, rokok akan memicu kanker paru, tetapi ia tidak akan memicu kanker kulit (melanoma).
Begitu pula sebaliknya.

Meski demikian, tidak mudah bagi sel normal untuk berubah menjadi sel kanker.
Pusat Penelitian Kanker Inggris menyebutkan, minimal dibutuhkan enam kali mutasi yang berbeda sebelum menjadi sel kanker.

Saat awal mutasi, sel masih memiliki kemampuan untuk menghancurkan diri sendiri.
Jika tidak, sistem kekebalan tubuh mendeteksi dan membunuh sel-sel yang mengalami mutasi.
”Untuk menjadi kanker, sebuah sel membutuhkan waktu 3 – 20 tahun,” ujar Arry.

Mencegah sel tidak normal agar tidak mengganas dapat dilakukan dengan menjaga gaya hidup, dimulai dengan makan makanan berserat, aktif berolahraga, menjaga berat badan dan menghindari stress.

Hal itu sejalan dengan penelitian Pusat Penelitian Kanker Inggris.
Sepertiga kasus kanker di Inggris terkait dengan alkohol, pola makan, dan kelebihan berat badan.
Konsumsi daging merah berlebihan serta kurang konsumsi sayur dan buah meningkatkan risiko kanker.

”Dari pengalaman di Rumah Sakit Dharmais, para penderita kanker usus besar hampir dipastikan tidak suka makan buah dan sayur,” ujar Edi Setiawan Tuhuteru ( dokter kanker anak dri RS kanker Dharmais)

Dari : berbagai sumber

Salam

Gambar diambil dari sini

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

7 responses »

  1. Citra Indah says:

    Ngeri juga ya😦 trimakasih bunda atas informasinya sanagat bermanfaat sekali🙂

  2. mesin kasir says:

    Haduh…
    Ngeri banget Bun

  3. Klo denger kata Kanker tu miris banget ya, semakin dunia ini berkembang. Semakin ganas pula penyakit – penyakit itu berdatangan, mulai dari diri sendiri aja. Menjaga/memilih asupan makkan yang baik, dan sering2 berolahraga aja. Jangan banyak makan, yang menganndung bahan kimia.

  4. XP-Network says:

    Saya ada produk herbal asli Indonesia yang bisa mencegah dan mengobati kanker

  5. Hamil says:

    Berarti istilah “penyakit kanker” itu salah ya Bun?

  6. terimakasih atas penjelasannya..harus belajar hidup sehat..sehat itu mahal

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s