Pada suatu siang, seorang kakak dan adik bersepeda bersama.
Sang Kakak adalah anak laki-laki berusia 10 tahun, sedangkan adiknya perempuan berusia 7 tahun.
Mereka bersepeda sore hari mengelilingi kompleks perumahan.

Seperti anak-anak pada umumnya, mereka senang menghabiskan sore dengan kegiatan yang menyenangkan.
Saat sudah dua putaran, Ayah mereka bergabung dan ikut memutari kompleks perumahan dengan sepeda.

“Ayah, aku sering mendengar bahwa hidup itu sebuah perjalanan.
Apa maksudnya?” tanya sang anak laki-laki.

“Iya Yah, Adek juga sering dengar,” tambah si bungsu.

Sang Ayah tersenyum, “Baiklah, akan ayah jelaskan,” ujarnya sambil terus bersepeda.
“Kakak pernah jatuh saat melewati jalan ini?” tanya pria tersebut.
Saat sang anak mengangguk, dia mengatakan bahwa pernah jatuh saat tidak tahu ada lubang di jalan yang sedang dilewati,
tetapi hanya sekali saja.

Sang Ayah melanjutkan, “Seperti itulah perjalanan hidup, kamu pernah jatuh saat tidak waspada ada lubang di sana,
tetapi tidak apa-apa, pada akhirnya kamu jadi lebih waspada sehingga tidak jatuh lagi karena tahu di mana letak lubang itu,”

Sang anak laki-laki dan anak perempuan mengangguk.

“Adek pernah tersesat waktu pertama kali belajar naik sepeda?” tanya sang Ayah.
Anak perempuan itu mengangguk, dia bercerita bahwa saat pertama belajar sepeda, dia tidak tahu arah pulang,
ada banyak arah penunjuk jalan tetapi tidak tahu mana yang harus dipilih.

Sang Ayah kembali tersenyum, “Hidup juga demikian, ada banyak pilihan jalan dan tikungan yang harus dipilih.
Untuk bisa memilih mana jalan yang sesuai dengan tujuan,
kamu tidak bisa memilih sembarangan, karena salah pilih, bisa tersesat,” tambahnya.

“Lalu harus bagaimana, Yah?” tanya si bungsu.

“Ada beberapa orang yang nekat memilih jalan tanpa tahu kemana jalan itu akan berujung, ada sebagian yang memakai suara hati, karena hati adalah penuntun yang baik, tetapi yang paling utama, penuntun terbaik kita adalah Tuhan.

Tuhan sudah punya rambu-rambu jalan mana yang harus kita ambil, jika kamu berada di jalur yang sesuai, maka kamu akan aman hingga sampai ke tempat tujuan,” ujar sang Ayah.

“Kadang.. ada banyak godaan yang menghadang.
Misalnya kita ingin segera pulang ke rumah, berlari-lari agar cepat sampai,
tetapi di pinggir jalan banyak penjual makanan yang lezat.
Kadang kita memang perlu berhenti sebentar, agar bisa menikmati hidup, selama pilihan itu baik dan tidak merugikan, boleh saja. Kita boleh mampir sebentar ke tukang nasi goreng atau minum es cendol,
agar tubuh kembali segar dan bisa berlari lagi.
Tidak mau kan pingsan di tengah jalan karena capek berlari sebelum sampai ke tempat tujuan,” ujar sang Ayah sambil tersenyum.

“Apa kalian sudah mulai paham?” tanyanya.

Kedua anak mengangguk dan tersenyum.

“Mungkin itu dulu yang bisa kalian pahami, nanti kalau usia kalian bertambah, akan Ayah ceritakan lagi hal-hal yang lebih berat,” janji pria tersebut.

Demikian sebuah perbincangan antara Ayah dan Anak di sore hari.
Semoga bisa menjadi sedikit lentera dalam perjalanan hidup Anda.

Lantas, bagaimana pendapat Anda ,sahabat, tentang pemahaman arti bahwa hidup ini adalah sebuah perjalanan yang panjang ??

Salam

Gambar diambil dari sini

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

9 responses »

  1. Jefry says:

    hidup adalah sebuah perjalanan panjang yang harus dilalui oleh sebagian orang dengan susah payah dan ada sebagian lagi dengan mudah..

  2. kartiko says:

    hidup yang indah

  3. iya ya . mungkin seperti itulah yang dinamakan dengan hidup …πŸ™‚

    semangat …πŸ™‚

  4. Pulau Tidung says:

    Mungkin itulah perlu bersyukur.

  5. Di dalam kehidupan kita bisa dapatkan sebuah pembelajaran diri dari satu momen atau pun kisah yang selalu kita lewati Bun. Terkadang barulah kita menyadari betapa arti sebuah pertolongan yang didapat merupakan suatu pintu keajaiban yang terbuka itu terasa bagai sebuah tangan yang menghampiri kita.

    Dari kisah atau pun momen yang kita jalani dalam kehidupan ini. tentu memilik arti dan pembelajaran tersendri yang merupakan suatu bahasa Tuhan yang kita tidak bisa dengar, namun kita bisa rasakan. Dan bila kita mau mengevaluasi barulah kita mengerti. Bahwa Tuhan sedang berbicara dengan kita melalui perjalanan hidup ini.

    Seperti kisah dalam artikel diatas yang bunda uraikan dalam bahasa sederhana. Semoga kita akan selalu belajar dari sebuah perjalanan hidup sampai dengan berakhirnya kehidupan kita ya Bun. Karena belajar tidak akan pernah mengenal kata akhir.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  6. Yunus says:

    Iya Bun… Hidup itu Banyak sekali Dinamikanya, kadang ada saat di atas di bawah, terjatuh, dll. Yang terpenting bukan masalah seperti apa kondisi yg dihadapi tp bgmn kita menyikapi setiap kondisi yg ada…

  7. roel says:

    dengarkan suara hatiπŸ™‚

  8. Lidya says:

    menikmati hidup itu perku bun supaya perjalanan selanjutnya bisa diallui dengan lebih semangat

  9. LJ says:

    ya, hidup adalah perjalanan panjang..
    dan dalam perjalanan itu aku bertemu bidadari
    namanya mamih Lily,,,πŸ˜›

    pagi Maammmm..!

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s