Bukan, ini tentunya bukan si BB yang hitam pipih yang katanya smart phone itu ,sahabat.

Tapi, ini BB atau Badan Badan yang sangat mengganggu yang datang dari tubuh rekan kerja atau bahkan mungkin dari tubuh kita sendiri, tanpa kita sadari, telah membuat orang lain tak ingin berlama lama berada di dekat kita .

Bagaimana dengan Anda sendiri?
Apa yang Anda lakukan jika menghadapi permasalahan ini?
Jika sampai saat ini Anda belum menemukan langkah yang tepat untuk mendapatkan kenyamanan………
Yuk lihat tips berikut!

Diam atau Bertindak?

Bagi Anda BB-nya cukup mengganggu konsentrasi Anda, apalagi saat ini Anda harus bertahan dalam waktu yang cukup lama karena ia adalah tim Anda.
Tak mungkin rasanya kabur dari ruangan sempit yang menyatukan kekompakan ide Anda dan si dia.
Jadi bagaimana, pilih diam atau bertindak?

Sebaiknya Anda segera bertindak sebelum kenyamanan dan konsentrasi pekerjaan Anda terganggu.
Anda tentu tak mau memancing permusuhan dengan tim Anda sendiri bukan?

Tindakan apa yang tepat?

Kira-kira tindakan apa yang tepat untuk Anda lakukan?
Yang jelas jangan pernah mencoba untuk langsung menegurnya di depan banyak orang.
Hal ini akan membuat dia malu dan malah memicu permasalahan yang lebih besar dari sekadar BB.

Teguran langsung atau melalui media?

Yah ,yang jelas teguran halus adalah solusi dari semua ini, namun Anda boleh memilih harus melakukan sendiri atau meminta pertolongan orang lain.
Hal ini perlu Anda pertimbangkan baik-baik, jika posisi dia di atas Anda sebaiknya memang Anda mencari media/perantara agar ini tak membuatnya tersinggung.

Secara tatap muka atau tidak

Ada dua kemungkinan cara jitu membuat si dia memperbaiki kekurangan di balik BB-nya ini.
Menegur secara tatap muka atau melalui cara smart.

Secara tatap muka

Ada beberapa pilihan secara tatap muka, misal: Anda ajak dia untuk berdiskusi bersama, kemudian arahkan diskusi Anda pada kepercayaan diri dan perawatan tubuh.
Di sinilah kesempatan Anda untuk mengadukan keluhan Anda selama ini.
Jangan cuma mengeluh, namun berikan juga solusi untuknya, mungkin promosi beberapa merk deodorant yang Anda kenal kualitasnya akan membantu dia.

Secara tidak langsung

Bisa lewat email, instant message, forward artikel-artikel tentang cara mengatasi BB atau melalui pesan yang Anda tinggalkan dalam bingkisan deodorant yang Anda tinggalkan di atas mejanya.
Katakan keluhan padanya, dengan cara halus tentunya, kemudian tinggalkan tips-tips yang dapat membantunya.

Yang pasti yakinkan dirinya bahwa, penampilan rekan Anda akan lebih ok jika ia segera mengatasi problemnya tersebut.
Kerja profesional, diiringi dengan penampilan rapi dan mempesona akan membuat Anda menjadi pekerja idola yang patut menjadi inspirasi.

Dan………….yang paling penting sangat dari semuanya adalah, Anda tidak mempunyai masalah BB ini tentunya ya…

Have a nice working time pals………………………

Salam

Gambar diambil dari sini

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

22 responses »

  1. Anugrah says:

    Bila ada diantara kita seperti teman kerja BB buanget sebaiknya sih diomongin pelan2 tanpa menyinggung perasaan dia..jadi si BB gk marah2 dan kesel

  2. hm, di kantor saya juga ada bunda..
    haduuuh… baunya… tadinya dia duduknya deket saya. .. tapi syukurlah karena ada rotasi posisi, dia pindah ruangan… hehehe… lega deeeh….🙂

    http://annafardiana.com

  3. BB … memang bikin puyeng…

  4. Hiks… saya punya anak buah yg BB banget. Akhirnya asisten saya yg membantu utk menegurnya. Kalau saya sih ngga tega ngomongnya. Tapi asli deh, bikin saya pusing banget.

    Terima kasih tips-nya, Bunda


    semoga sekarang si BB itu dah gak BB lagi ya Mas Dewo🙂
    salam

  5. ded says:

    Umumnya penderita tidak sadar bahwa dia punya BB. Saya beberapa kali temui kalau sesekali naik taxi misalnya ke bandara, supir taxinya BB. Beberapa tahun yang lalu, saya pernah melakukan perjalanan dan sekamar dengan teman yang BB, sampai saya pura2 kebeli deodoran 2 buah, yang satu saya kasihkan ke teman tsb.
    Tapi setelah dedodoran itu habis dia ga mau beli lagi, karena dia merasa tidak ada masalah.


    oh gitu ya Ded …
    bisa juga , mungkin mereka dah terbiasa dgn BB itu,
    jadi mereka pikir no problem at all….😦
    hiks, padahal kita yg jd korban harum semerbak merasuk sukma tadi, yg pingsan yaaa……..😦
    salam

  6. Bau badan tho wkwk
    Hihi kalo aku sih ga mau deket :-s

    jauuuuuuuuuh….gitu ya Na😛
    salam

  7. ini masalah cukup rumit nih.. serba salah. kalau mau negur salah, tidak kasih tahu salah. Kalau sudah dekat mungkin bisa diberitahu baik baik kali ya.. kalau baru kenal segen ya..

    iya bener, kedekatan kita dgn orang tsb,
    yang memudahkan kita memberi tahunya🙂
    salam

  8. kalo orang terdekat sih, keluarga atau sahabat dekat, itu lebih enak ngomonginnya yaa bund.. kalo yang gk begitu akrab itu, itu yang susah..


    bener Dhe, takutnya dia malah marah atau tersinggung ya….
    salam

  9. Hehehe….
    Artikelnya bagus dan kreatif bunda.
    Kalo aku sih memang kurang suka kalo deket orang yang BB habis bikin pusing….
    Terima kasih atas tip-tipsnya diatas…..


    alhamdulillah, semoga bermanfaat🙂
    emang gak ada kok yg suka dgn orang yg BB …hehehe🙂
    salam

  10. lozz akbar says:

    saya dah mandi loh Bun.. pas mampir sini🙂

    hahahhaa….kalau Uncle mestinya harum pinus krn pencinta alam khan?🙂
    salam

  11. Mr.o2n° says:

    ya tinggal lemparin aja dengan tawas hehe.
    itu klo da akrab.


    wuih…sadis banget …
    kalau dirimu digituin, pasti gak mau khaaan??😦
    salam

  12. gimana ya bunda, aku juga bingung, kalo aku sih lebih milih menghindar, satu tim tapi gak deket dia banget, ada pemisahnya gitu,,
    tapi aga gak bijak juga ya,,

    aduh, bingung ah bund😀


    gak usah bingung atuh akh😛
    coba aja kasih tau dgn cara yg elekhant gitu🙂
    siapa tau dia malah berterimakasih kan?
    salam

  13. tergantung seberapa dekat dia dengan kita. kalo dia memang sudah dekat dengan kita ya kita tegur aja langsung.


    sepakat, tentunya dgn kata2 yg gak membuat tersinggung dia ya🙂
    salam

  14. Diandra-Rafi says:

    Kalau Ɣğ seperti ini serba salah bun…
    Mau ngomong takut tersinggung


    atau kalau gak terlalu penting,
    gak usah deket2 aja kali ya….
    apalagi kalau orangnya mudah tersinggung ….berabe nanti…🙂
    salam

  15. Orin says:

    dulu temenku ada yg begitu Bun, aku kasih sebotol kecil parfum. mungkin dia merasa ya, tapi sejak itu ga BB lg deh hihihihi


    bunda juga mau dikasih parfum itu sama Orin😛
    salam

  16. alamendah says:

    Biasanya pengen menegur lsngdung tetspi tskutmys ysng berdsngkutsn mrnjadi tersinggung

    tentunya dianjurkan utk memilih kata2 yg agak gimana gitu,
    agar dia gak tersinggung ya Mas Alam🙂
    salam

  17. Pakacil says:

    biasanya saia lihat dulu kondisinya, kalau sebelumnya memang karena habis melakukan sesuatu yg luar biasa bikin keringat, ya saia biarkan saja. tapi kalau tiada angin dan hujan tetap begitu, nah biasanya pakai guyon dgn cuek parah.

    dan… jadi ingat tempo hari ditanya sama managernya the panasdalam yg akan kirim file, “punya bb bang?” katanya.
    saia jawabpun, “ga punya. soalnya aku rajin mandi”.😆

    sepertinya ketika Pakacil ikut membersihkan got dulu itu ….
    dari jauhpun, bunda sudah buru2 tutup hidung ….hahaha😀😀
    salam

  18. Lidya says:

    kalau menegur langsung nanti tersinggung gak ya bun?


    gpp, asal sedang berduaan dgn dia saja
    jgn didepan orang lain😦
    dan, tentunya pemilihan kata yg bijak dianjurkan, Lidya🙂
    salam

  19. Setuju aku Bun, bukan sebatas mengeluhkan apalagi ngegosipin tapi kasih solusi🙂
    Cuma memang harus pas cara dan suasananya ya Bun, TFS

    iya, Yunda
    cara yg elekhant gitu ya ,
    gak bikin dia malu ,apalagi marah
    salam

  20. haha !!!

    klo mnurut aku bund klo itu bukan orang yang kita kenal mending di hindari aja !
    tapi klo itu temen kita yaaa lebih baik di kasih tau aja !! kan kasian !!!

    di kelas ku dulu pernah tuh ada yang BB sampe* sering di ejek gitu hihihi abiss ya bau banget keringat campur bau minyak wangi yang menyengat hidung itu lho bund !! ihh siapa yang nahan dengan bau nya !! tapi klo di fikir* kasian juga yahhh … haha😀


    jadi, kita malah bisa bersyukur krn kita gak BB ,Dea🙂
    cara memberi tahu nya itu hrs sebaik mungkin,
    agar ybs gak merasa malu atau bahkan marah
    salam

  21. Arman says:

    dihindari aja sebisa mungkin kalo ketemu orang yang BB… daripada kita yang pusing… hehehe

    hahaha…benr juga ya…
    tapi yg repot kalau dia justru bekerja satu team dgn kita ,Arman😦
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s