Kita tentu sering menggunakan jasa orang lain untuk melayani kebutuhan personal.
Sebut saja jasa perawatan kecantikan, mulai merapikan alis, memotong atau menata rambut, hingga mempercantik kuku Anda.
Atau barangkali Anda gemar memanjakan diri dengan perawatan tubuh yang membuat fisik dan pikiran rileks seperti spa.

Bagaimana dengan perawatan kendaraan di bengkel, seperti servis berkala?
Anda tentu juga membutuhkan mekanik untuk menyehatkan kembali kendaraan Anda. Namun, sayangnya mungkin memberikan tip ini, belum begitu membudaya dikalangan masyarakat kita, walau mungkin telah menjadi kebiasaan di beberapa kota besar di negeri ini.

Bahkan, saat memesan makanan yang kita bayar di restoran,kita juga membutuhkan pelayan untuk mengantarkan ke meja makan.
Mungkin juga pada OB yang sering kita minta bantuannya, misalnya untuk membelikan makan siang karena kita sedang malas keluar kantor.
Apakah Anda juga terbiasa memberikan tip kepada para “penolong” ini?

Tip sebagai bentuk penghargaan

Berapapun nilai tip yang kita berikan, sangat berarti nilainya bagi mereka yang bekerja untuk “melayani” kebutuhan pelanggan.
Meskipun kita alpa atau tak punya recehan untuk berbagi kepada mereka, bukan jadi soal, karena ucapan terima kasih dan senyuman pun menjadi “tip” berharga yang menandai kepuasan kita atas kerja mereka.

Tip sebagai pemasukan tambahan yang berarti

Tip yang diberikan pelanggan atau konsumen kepada penyedia jasa juga berharga dan besar nilainya.
Bagi kita yang sering menggunakan jasa taksi, membayar lebih dari ongkos yang seharusnya menjadi bonus bernilai bagi sang supir.
Kumpulan uang tip yang didapat dari penumpang menjadi pemasukan tambahan yang berarti.
Setidaknya, ada uang lebih yang bisa dinikmati bersama keluarga, setelah seharian menyetir untuk menyetorkan pendapatan yang tersisa tak seberapa untuk dibawa pulang.

Meski terkesan tak bernilai, tip bukan hanya bisa membantu orang lain meningkatkan ekonomi keluarga.
Tip juga bisa menjadi salah satu bentuk motivasi diri untuk memberikan pelayanan yang lebih baik lagi.
Semakin baik pelayanan yang kita terima, rasanya enteng saja memberikan tip yang besar nilainya bukan?

Bagaimana dengan Anda? Kepada siapa Anda seringkali memberikan tip, dan apa alasan utamanya?

Salam

Note : setelah Mbak Imelda ( saya biasanya memanggilnya Mbak EM) memberikan komentarnya pada tulisan ini, saya jadi ingat , ada beberapa negara yang tidak menerima tip, mereka akan merasa tersinggung, diantaranya Jepang dan Korea . Inilah indahnya blogging, kita bisa saling mengingatkan .

Terimakasih banyak ya Mbak EM ………..

Gambar diambil dari sini

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

29 responses »

  1. Tip intinya seperti ucapan terima kasih buat yang ekonominya kurang mampu, kalo tip untuk orang yang berkecukupan itu seperti dan bisa di artikan sogok…

  2. tip memang bagus untuk menambah motivasi orang yang melayani kita, cuman yg bahayanya pas kita ga bisa ngasih tip bisa memble tu orang

  3. negeribocah says:

    tip sebagai tanda terimakasih karena kita sudah mendapatkan servis

  4. Robbie says:

    “No Tipping Fee!!” itu tertulis besar2 di seragam tukang parkir di sbuah mall besar kota Medan. Tapi kadang kita tetep ngeyel untuk kasi uang tips–ya karena dibantu untuk menemukan spot parkir yang lumayan sulit pas hari2 libur hihihihi

  5. aku suka sekali dengan tulisan ini meskipun kita gag ada uang recehan tapi dengan senyuman juga suadh cukup dijadikan tip

  6. Citrosblog says:

    Ada beberapa layanan jasa yang melarang karyawan untuk menerima tips yang pernah saya tahu

    senyum dan ucapan terima kasih sepertinya juga sangat berpengaruh bahwa sebagai pelayan mereka mendapat penghargaan yang luar biasa dari konsumen

    salam dari pamekasan madura

  7. Di Jepang dan Korea tak menerima tips, akan kuingat Bun, TFS yaa…

  8. Aku baca yang kedua dulu baru yang pertama hihi ^^
    Aku ngasih tip kalo kasiannn hehe~


    sama aja kok, Na
    kan tulisannya memang saling berkaitan🙂
    jiah, kalau kasihan ngasihnya pasti banyak yaaa….
    salam

  9. abi_gilang says:

    Akang ngasih tip-nya paling2 sama ponakan yang biasa disuruh2 beli mie ke warung deket rumah he he he


    wah, pasti ponakan2 pada seneng ya Abi🙂
    lain kali mereka pasti gak menolak utk dimintai tolong ……
    salam

  10. Ann says:

    Sebagai orang yang hidup dari duit kembalian saya ucapkan terima kasih untuk tulisan ini😉


    hehehe….bisaan aja deh Ann🙂
    apa kabar Ann?
    semoga selalu sehat ya………
    salam

  11. monda says:

    saya liat2 dulu bun, kalau emang orang pelayanan nggak ikhlas, cemberut aja gitu ya saya juga nggak ngasih…

    pasien puskes kadang ngasih tip, atau kembalian nggak mau diambil …setengah mati saya nolak lho bun…, mereka kan banyak yang lebih susah dari kita …


    iya ya, suka males juga jadinya mau ngasih tip, kalau mukanya bikin males gitu BuMon😦

    ya ampuuun….baik2 banget pasien nya BuMon,
    mungkin saking terimakasih banget ya BuMon, mereka jadi pingin ngasih tip🙂
    salam

  12. yono82 says:

    wahhhh …. enaknya berbagi pengetahuan dan pengalaman sama bunda….. ternyata berbagi pengalaman merupakan pembelajaran


    berbagi pengalaman dengan membaca tulisan2 sahabat di blog,
    memang menyenangkan kok Yono🙂
    salam

  13. aku kebalik baca yang bagian dua dulu trus baca yg bagian pertamanya……🙂

    ya gak apa apa ,Andes
    kan saling berkaitan juga🙂
    salam

  14. ~Amela~ says:

    tip.. em, saya belum pernah kayaknya.. eh, kalau beli2 sesuatu terus ga minta kembaliannya itu termasuk tip g ya? hehehehe


    itu namanya tip juga kok, Mel🙂
    salam

  15. Terkadang pendapatan tips lebih besar dri pada pendapatan pokonya Bun, bagi orang yang melakukan profesi yang bergerak dibidang jasa. Namun apakah pungli juga merupakan bagian dari tips ya Bun ? he….x9

    Sukses selalu untuk bunda sekeluarga .
    Salam
    Ejawantah’s Blog


    hiiii…serem akh!
    kalau pungli ya jelas bukan tip, sama aja kayak suap kali ya Indra😦
    selalu sehat dan sukses juga utkmu Indra
    salam

  16. Ahmad Alkadri says:

    Saya biasa memberikan tip buat montir di bengkel motor, tukang cuci di tempat cuci mobil+motor. Selain itu jarang banget… Hehehe. Saya kasih tip karena sudah kebiasaan sih dari zaman SMP dulu…😀


    ya, khan ngasih tip sebagai ungkapan terimakasih ya Ahmad🙂
    salam

  17. danyf5habibi says:

    Soal tip, masih belum pernah melakukannya sama sekali.
    Sama sekali belum pernah.😥
    Sebelumnya, salam kenal dari saya.


    salam kenal juga, Dany
    terimakasih sudah mampir disini🙂
    besok2 aja belajar ngasih tip nya🙂
    salam

  18. Ngai says:

    eMaknya Ngai klo makan di kadai uni meri boroboro ngasih tip,
    yg ada malah makan gratis..😛

    eMak juga nyalon 3 tahun sekali, jarang makan di rumah makan.
    naik taxi boleh dibilang gak pernah di bukik sini,
    belanja di pasar juga suka nawar.. eh tapi gak selalu ding..
    aplg klo yang jualnya emakemak dr kampung gitu biasanya emak beli aja.
    mrk kan udah susah payah bawa sayur mayur dr kampung
    biar bisa sampe ke tangan kita.
    tul kan mam..?


    hahahaa…..kalau mamih mah dah tau ,
    khan Ngai bilang : eMak itu yang segala tidak ….hehehe🙂
    tapi, tetep aja kita cinta banget sama eMak kita ya Ngai🙂
    salam

  19. yayats38 says:

    yang paling sering ke sopir taksi Bun sama rumah makan he he
    setuju Bun .. memberikan tambahan karena layanan saya menganggapnya memberikan penghargaan atas pelayanan baiknya …
    Tks


    ya Kang, menunjukkan bahwa kita berterimakasih untuk pelayanan yg kita terima ya🙂
    salam

  20. ysalma says:

    Tips yang diberikan dengan ikhlas karena memang melihat pelayanan yang diberikan sangat bagus,
    tapi jangan jadikan tips untuk memintas birokrasi,
    apalagi tips untuk menunjukkan status sosial.
    semua ternyata banyak sisi yang dapat dilihat ya Bund.


    sepakat Mak, jangan menyalah gunakan demi kepentingan kelompok atau pribadi ,
    nanti malah jadinya suap ya Mak😦
    salam

  21. maminx says:

    insyaAlloh bunda kalau kembaliannya ada lebih sedikit itu suka dijadiin tip aja. yah mudah mudahan manfaat dan bernilai ya jadi buat si pelayan itu kerja tambah giat. Oh ya tak lupa juga senyum dan ngucapin “terima kasih”. mudah-mudahan membuat kita dan pelayan tersebut bahagia gitu hati nya🙂


    ya bener Mamin, karena membuat orang lain bahagia, selain ibadah, kita ikut bahagia juga🙂
    salam

  22. budiastawa says:

    Menurut saya, tips adalah penghargaan dan disertai rasa ikhlas. Dan tip bukan sogokan, karena diberikan setelah pelayanan atas kepuasan pelayanan.

    sebagai tanda kita berterimakasih atas layanan yg telah kita terima ya Bli🙂
    salam

  23. Kalo Indonesia pasti amat sangat menerima tip Bun…
    Sumpah!!!


    gak usah pake disumpahin segala tho Pak Guru😛
    salam

  24. menghargai kerja keras seseorang. tapi jangan berlebihan.


    sebagai tanda terimakasih kita ya Iroh🙂
    salam

  25. nia/mama ina says:

    bener bunda….uang tips itu sgt bermanfaat sbg penghasilan tambahan bagi para OB, mekanik, sopir taksi dll…..kecil bagi kita tp sgt besar bagi mrk…..


    dan, juga menunjukkan bahwa kita senang dgn layanan yg kita terima dr mereka ya Mam🙂
    salam

  26. aryakmdn says:

    tidak pernah memberikan tip,

  27. Sofyan says:

    Saya sering memberikan tip pada seorang kurir surat, karena meski rumah gak ada nomornya dia tepat banget mengririm surat kerumah saya hehehe..


    wah, kalau begitu sih memang kudu diberikan Sofyan
    krn si kurir ini benar2 serius utk membantu agar kiriman utkmu sampai ditempat🙂
    salam

  28. Imelda says:

    tips memang bentuk penghargaan kita atas pelayanan yang diberikan. TAPI jangan memberikan tip di Jepang karena Jepang memang tidak menerima tips. Bisa baca di sini juga: http://imelda.coutrier.com/2009/08/26/tips/
    Lain ladang lain belalang ya

    aaah, bener banget Mbak EM,
    terimakasih sudah mengingatkan ,
    selain jepang, korea pun tidak menerima tip, mereka akan merasa tersinggung🙂
    sebaiknya tulisan ini saya edit lagi, untuk menambahkannya ya Mbak EM🙂
    sekali lagi terimakasih ya Mbak
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s