Pare tergolong sayuran yang bisa dibenci sekaligus disukai orang.
Rasanya yang pahit memang membuat siapapun berpikir untuk menelannya.
Tetapi jika diolah dengan cara yang tepat, pare bisa menjadi hidangan yang lezat.
Misalnya, diberi isian seperti ikan tenggiri atau ikan tuna.

Seperti juga petai, pare kerap diremehkan orang karena harganya murah dan tidak banyak diolah dalam hidangan di rumah makan.

Namun sayuran ini ternyata menyimpan kandungan nutrisi yang tidak main-main.

Rasa pahit dari sayuran yang juga populer di Afrika Timur, Australia, dan Amerika Latin, ini berasal dari konsentrasi tinggi dari kuinin, zat aktif yang mampu mencegah dan menyembuhkan malaria.

Setidaknya ada 32 senyawa aktif yang sudah ditemukan dalam pare, termasuk beta-sitosterol-d-glucoside (bahan antidiabetes), sitrulin (asam amino yang meningkatkan produksi nitrit oksida), likopen (senyawa antioksidan), lutein dan zeaxanthin (karotenoid yang mampu melindungi kita dari penyakit mata akibat usia lanjut).

Pare memiliki kandungan beta-karoten dua kali lebih banyak daripada brokoli, kalsium dua kali lebih banyak daripada bayam, potasium dua kali lebih banyak daripada pisang, fosfor, zat besi, dan sumber serat yang baik. Selain itu pare juga kaya akan vitamin B1, B2, B3, dan C.

Dengan berbagai kandungan nutrisinya itu, tak heran bila pare banyak dimanfaatkan sebagai obat.
Pare mempunyai fungsi menurunkan gula darah, sehingga efektif melawan diabetes mellitus tipe 2.
Ekstrak pare juga dijadikan obat untuk menghambat dan menghentikan pertumbuhan sel-sel kanker payudara.

Menikmati pare
Anda jangan heran bila orang yang awalnya tidak suka pare, belakangan jadi ketagihan.
Anda akan butuh waktu untuk membiasakan diri dengan rasa pahit itu, namun ketika sudah terbiasa, sayuran ini akan terasa unik.
Seperti cabai yang memiliki rasa pedas yang bervariasi, kadar pahit pada pare pun tidak seragam.

Pare muda yang keras, hijau tua, dan tanpa biji biasanya lebih pahit.

Sedangkan pare matang yang warna hijaunya lebih terang cenderung sedang pahitnya.
Pilihlah pare yang bentuknya baik, tidak ada cacat atau memar di sana-sini.
Bila disimpan di lemari es, pare bisa tahan hingga seminggu.
Sebagai lauk, pare biasa diolah dengan isian berupa daging, udang, ikan, dan dimasak dengan cara dikukus dan dibuat kaldu seperti pada hidangan Vietnam, atau ditumis.

Di India, pare yang dihilangkan bagian putih dan bijinya biasa digoreng kering.
Pare juga bisa dimasak sebagai sup atau omelet, tergantung selera Anda.
Untuk menetralisasi rasa pahitnya, gunakan bahan-bahan lain dengan cita rasa yang kuat.

Padukan dengan rasa manis atau gurih pada telur, jamur, atau tahu.

Menggunakan garam dan merebus setengah matang tidak begitu disarankan untuk mengurangi rasa pahit ini, karena pengolahan seperti ini bisa mempengaruhi tekstur dan cita rasa lain yang dimiliki pare.

Biar tidak kaget dengan pahitnya, lebih baik Anda mencoba pare yang lebih matang.
Untuk memasak pare, Anda bisa memotongnya memanjang atau menjadi bulatan-bulatan.
Bagian dalam pare terdiri atas sumsum berwarna putih dan biji yang besar-besar.
Gunakan sendok sayur untuk mengerok sumsum dan biji ini, bila Anda tidak menginginkannya.

Salam

Sumber :Health today

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

28 responses »

  1. Orin says:

    Biasanya ditumis dg irisan cabe ijo dan teri Bun kalo di rumah, tapi teteuuup suamiku ga mau nyicip hihihihi

  2. Sangsaka says:

    Ampun Bunda, sy mah kalo beli siomay juga gak pernah pake pare:mrgreen:

    Dari dulu memang sy gak suka pare, kalo di kampung juga pare sy kasih ke ayam, sy mah mending makan kejonya aja Bunda😆

  3. Lyliana Thia says:

    kalo dirumah kita biasa masak pare ditumis bareng tempe Bun.. enak banget…

    selain enak juga trnyata budidayanya gak terlalu sulit… 2 bulan udah bisa berbuah Bun, hehehe

  4. Iya Bun, pare pahitnya asyik dilidah, tapi emang yang masak agak kurang rasa pahitnya yaa…

  5. Bayu says:

    pare. wahhhhh semua sayur suka. kecuali pare. hmmm kenapa harus pahit sih rasanya tapi banyak kasiat nya.

  6. dede6699 says:

    mmm..kebetulan de mulai suka dg yg satu ini bun, rasanya sipp lag. .hehe.. Pare itu paria disini mah..hehee

  7. susisetya says:

    pare paling enak dibalado, pahit dan pedas, sedappp…

  8. saya juga paling suka tuh sama pare walaupun pahit tapi enak
    tapi baru tau ni ternyata pare banyak manfaatnya
    jadi tambah sneng aja ni makan pare makasih atas infonya

  9. si says:

    saiia suka pare tapi d tumis,,
    hehe..😀

  10. ocekojiro says:

    Kalo ini vaforit saya bun,,,, mentah lebih mantap apalagi sambalnya yg bikin istri saya,,, Mak nyuss

  11. Masbro says:

    Ibu saya paling suka dengan paitan pare ini Bun..

  12. Yayats38 says:

    Weh .. salah satu sayuran favorit ni Bun .. pahit2 mewah gitu lho wkwkwk.
    Betul itu Bun .. awalnya gak suka sekarang malah doyan banget ,,
    Tks

  13. Dewifatma says:

    Aku suka pare, Bund. Pahit-pahit enak…🙂

  14. Imelda says:

    aku tidak favorit tapi juga tidak benci pare. Mama suka pare banget. Aku masih bisa makan pare yang di gado-gado atau siomay. Tapi di sini kalau musim panas aku buat goya campur (pare tumis) pakai tahu dan telur + daging. Enak juga.

  15. hajarabis says:

    emang enak tuh ???
    saya belum pernh sih . namanya aja udah nakutin , PAHIT pare .
    tapi sehat juga buat badan🙂

    sempatkan mampir ke website kami
    http://www.hajarabis.com

  16. Lidya says:

    saya kalau masak pare, cuma suami aja yang makan bun🙂

  17. ded says:

    Pare adalah salah satu masakan yang saya suka bun. Saya juga suka daun pepaya atau bunga pepaya, terus juga suka kecombrang yang sangat lezat sebagai campuran gulai daun singkong plus “rimbang” (atau lencak)

  18. agussupri says:

    saya suka pare…

  19. dmilano says:

    Saleum,
    Saya belum kenal dengan pahe ntu bun, apakah di aceh ada atau tidak saya gak tau juga. Padahal kandungannya kaya gizi gitu.

    saleum dmilano

  20. waduuh,,kalo saya nggak lah gan,,entah kenapa rasa pahitnya itu nempel terus di lidah,,pernah di sayur ama tempe,,ternyata tempenya juga ikutan pahit,,hemmhh

  21. ysalma says:

    Saya suka sayur olahan pare ini Bund,
    tetapi belum pernah mengolahnya langsung, ngeri pahitnya😀

  22. rafting says:

    bun … saya paling suak loh klo makan pare yang ditukan somay … karena paitnya ga begitu terasa kan tengahnya da somaynya … mantab Bunda

  23. asti says:

    Biasanya aku tumis dengan ikan asin. Heemmm… Nyummmyyy….
    Untuk menghilangkan rasa pahitnya, biasanya diremas dengan air hangat yang dicampur dengan garam.

  24. bundarynari says:

    Wow Uni, pare sekarang banyak variasinya baik warna, ukuran maupun derajat kepahitannya. Oseng pare nasi hangat sungguh lezat. Salam

  25. andinoeg says:

    kalau diolah emang jadi enak, apalagi kalau dijadiin siomai. maknyus

  26. pare yang ditumis dengan cabe hiaju iris dan teri medan adalah kesukaan pu bun, rasa pahitnya terasa segar krn berpadu dg teri dan cabe hijau. enaak, bisa nambah berkali2 bun.🙂

  27. LJ says:

    pare isi somay bumbu saos kacang, enak banget..!!!

  28. nique says:

    pare adalah sayuran fav ku bun
    khususnya yang diolah ala mamakku alm.
    dan cuma bisa mendapatkannya jika ku memasaknya sendiri.
    dimasak pakai tauco medan, ditambah telor atau udang basah kecil2,
    tentu saja super pedezzz …. mantosss deh rasanya.
    dulu ada seorang teman yang anti dengan pare karena pahitnya,
    tapi sejak mencicipi pare masakan mamak, dia jadi doyan karena enak dan tak terasa pahitnya,
    cuma klo pare beli tetep aja ditolak karena berasa pahitnya itu tadi.

    sekarang ini sih, klo makan somay, biasanya kan ada pare tuh, baru deh makan pare, sepertinya mereka pakai somay yg udah mateng kali ya bun, soale ga berasa tuh paitnya😀

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s