Semua orang tua pernah membuat kesalahan.
Khususnya pada orang tua baru, ada beberapa kesalahan ( karena kekurang mengertian tentunya) yang paling sering dilakukan.

Untuk itu, berikut ini tips mengenal 10 ‘kesalahan’ pada orang tua baru:

1. Panik Pada Segala Sesuatu.

Banyak orang tua beraksi berlebih saat bayi muntah, meludah dan sebagainya. Akhirnya orang tua membuat tahun pertama kehidupan bayi untuk mengurusi hal-hal kecil, misalnya apakah bayi banyak menangis, cukup makan atau terlalu sedikit.
Padahal bayi lebih ulet dari yang kita bayangkan.

2. Tidak Membiarkan Bayi Menangis.

Bayi didesain untuk menangis.
Tangis adalah bagian dari menjadi bayi.
Meski demikian, bila bayi menangis dalam waktu lama, terkait demam atau muntah, segera hubungi dokter.

3. Membangunkan Bayi Untuk Menyusu.

Bayi yang mendapat ASI bisa tidur sepanjang malam.
Ada kesalahpahaman, ASI tidak membuat tidur sepanjang malam.
Lantas, bayi dibangunkan hanya untuk menyusu.

4. Bingung Antara Meludah dan Muntah.

Bedanya ada pada frekuensi. Meludah atau menyembur, lontarannya bisa begitu jauh, sedangkan muntah adalah tentang frekuensinya.
Virus pada saluran pencernaan akan membuat bayi akan muntah setiap 30-45 menit, tergantung waktu makannya.

5. Mengkhawatirkan Demam Pada Bayi Baru Lahir.

Demam sekitar 38 derajat celcius yang diukur melalui anus pada 3 bulan pertama bayi, sudah merupakan tanda darurat.
Perkecualian bila bayi mendapat imunisasi.
Hendaknya orang tua waspada bila bayi usia beberapa bulan mengalami demam, segera bawa ke dokter.

6. Tidak Memasang Kursi Bayi Secara Tepat di Mobil.

Bila Anda membeli kursi bayi khusus kendaraan, pahami memasangnya dengan tepat, karena ini menyangkut nyawa seseorang.

7. Mengabaikan Perawatan Mulut.

Banyak orang tua baru tidak atau kurang memperhatikan kesehatan mulut bayi.
Gunakan kasa basah untuk membersihkan gusi bayi.
Mulai gunakan sikat gigi saat bayi usia 1 tahun.
Minta saran dokter ย untuk membersihkan gigi bayi.

8. Mengabaikan Pernikahan.

Tetap terhubung satu sama lain saat memiliki bayi pertama, sangat penting bagi pasangan.
Saat mesti fokus pada bayi baru, kita tetap harus menjaga keharmonisan dengan pasangan.

9. Sering Bertengkar di Hadapan Bayi.

Bayi berusia 3 bulan pun bisa menangkap suasana pertengkaran.
Coba hindari pertengkaran apalagi yang menakutkan

10. Percaya Pada Sumber Yang Tidak Dapat Dipercaya.

Banyak orang tua baru, pergi ke tempat keliru untuk meminta saran.
Sebaiknya tanya dokter untuk memperoleh informasi yang benar.
Apalagi sekarang sudah banyak sekali buku buku yang membahas tentang parenting , juga seminar2 tentang ini yang mulai banyak diadakan oleh lembaga2 tertentu yang berkaitan dengan tumbuh kembang bayi dan anak.
Kita bisa mendapatkan informasi yang tepat dan pastinya juga yang terbaik untuk buah hati tersayang

Salam

Dari berbagai sumber
Gambar diambil dari sini

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

28 responses »

  1. Una says:

    Ganti tema ya Bunda? *komen oot*

  2. Bella says:

    Bagus infonya Bun, akan saya catat supaya tidak ada kesalahan waktu mengurus bayi, meskipun saya belum menikah..hehehe. thx Bun

  3. mey says:

    tak simpen inih bun๐Ÿ™‚

  4. Lidya says:

    waktu anak baru satu iya tuh bun ada salah satu poin yang saya perbuat

  5. sunarno2010 says:

    yang sangat sulit dihindari terutama ibu-ibu adalah panik ketika menghadapi anak sakit

  6. ~Amela~ says:

    wah mumpung belum jadi orang tua.. saya catat2 deh kesalahan2 di atas biar tidak diulangi.. hahaha

  7. Selain wajib hukumnya nyari info tentang ini, rasanya peran kakek dan nenek yang selalu ikhlas berbagi musti didenger juga ya bunda๐Ÿ™‚

  8. Iya Bun, aku pun mengalami masa2 itu dulu… Suka panik, g bisa membedakan muntah, demam atau ndak, ya pokoknya agak parno.
    Belum lg masalah lebih fokus ke bayi spt kata Bunda… Ach pokoknya jadi orangtua baru itu emang kudu ngilmu dan siap lahir batin, thanks ya Bunda…

  9. Mama Rani says:

    iya nih, bunda..
    waktu masih bulan2 pertamanya Rani, saya n papanya sering panik gitu kalo dia udah mulai demam, muntah,dll..
    Tapi sekarang udah nggak kok, udah dapat pencerahan dari niniknya rani (mama saya)๐Ÿ˜‰
    Aihh, ortu jaman dulu emang ahlinya dah๐Ÿ˜€

  10. Irfan Handi says:

    Kebetulan saya sedang merasakan masa-masa ini bun, hampir semua yang bunda jelaskan di atas pernah kami alami sebagai orang tua baru.
    Terima kasih pencerahannya bun. Salam hangat dari Lombok.๐Ÿ™‚


    Alhamdulillah, Irfan
    semoga bisa menjalankan peran sebagai orang tua yg baru dgn bijak ya ,aamiin
    salam hangat utk istri tercinta dan si buah hati๐Ÿ™‚
    salam

  11. Thanks for sharing bunda…bermanfaat banget buat emak emak kayak saya gini, jadi ingat gimana dulu awal awal punya kinan, panik bingun saat dia nangis…:)

    sama2, terimakasih juga Mam๐Ÿ™‚
    iya, dulu bunda juga sempat panik dan sedikit parno
    akhirnya learning by doing , lama2 mengerti๐Ÿ™‚
    salam

  12. fitrimelinda says:

    makasi artikelnya bunda..sangat2 bermanfaat nih..


    Alhamdulillah, mudah2an memang benar2 ada manfaatnya utk Fitri๐Ÿ™‚
    terimakasih juga ya Fit ………
    salam

  13. Terkesan saya melihat judulnya. Saya pikir orang tua yang berarti orang tua sambung, ternyata orang tua yang baru punya anak. He…x99

    Mungkin karena tidak ada yang namanya pendidikan untuk menjadi orang tua Bun di sekolah. Karena semua itu dipelajari dari pengalaman hidup. intinya siapa yang telah berani mengambilkeputusan untuk menjadi orang tua, dia harus dengansegala konsekuensinya untuk dapat membenah diri dan segala sesuatunya harus siap dengan penih keikhlasan dengan satu kata “cinta”.

    Sukses selalu untuk bunda sekeluarga.
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    memang benar Indra
    tidak ada sekolah untuk menjadi orang tua , itu mungkin kalau dulu ya. ๐Ÿ™‚
    sekarang kan banyak sekali, hal2 yg bisa dipelajari melalui internet, seminar juga buku2 ttg parenting
    jadi, kembali pd orang tua baru tsb, apakah mau mencari tau atau tidak
    selalu sehat dan sukses ya Indra
    salam

  14. monda says:

    he..he… betul bunda
    aku dulu nangis2 pas anak muntah karena kekenyangan nyusu,
    belum ada internet buat nanya2 sih ya
    beruntunglah ibu2 sekarang

    bener BuMon, orang tua sekarang sudah banyak sarana yg mendukung utk dipelajari ya
    kalau bunda juga dulu, akhirnya learning by doing juga tuh๐Ÿ˜›
    salam

  15. Orang tua memang harus benar2 jeli dalam menangkap bahasa bayi ya bun..
    Jiika orang tua tidak peka, pastilah akan dibuat bingung oleh bayinya..๐Ÿ˜€

    hihi, dicatet dicatet buat bekal nanti ..๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€


    begitulah, Ruri
    gak mudah memang jadi orang tua๐Ÿ™‚
    salam

  16. persiapan buat akunih untuk bisa menjadi orang tua yg bijaksana. tapi kapan ya๐Ÿ™‚

    lho ya jangan cuma tanya kapan, Andes
    bertindak dong, meminang sang pacar gitu lho๐Ÿ™‚
    salam

  17. Bayu says:

    save save save save. penting nih. sembari kasi tau firly ada pelajaran baru. makasi banyak ya bunda. uww sangat bermanfaat

    hehehehee…jangan2 ,malah Firly dah tau duluan lho Bayu๐Ÿ™‚
    salam hangat ya utk Firly
    semoga selalu sehat
    salam

  18. asti says:

    Trimakasih bunda,, suatu hal yang baru dan pengetahuan yang baru untuk aku sebagai calon orang tua baru. Sangat bermanfaat.

    alhamdulillah, terimakasih utk apresiasinya Asti๐Ÿ™‚
    salam

  19. Imelda says:

    dalam bahasa Jepang: “Bayi itu memang kerjanya nangis…” jadi harus tega juga membiarkan bayi menangis cukup dalam satu hari. Melatih pernafasan๐Ÿ˜€


    bener Mbak EM, dulu juga dokter anakku bilang begitu,
    bayi menangis bagus utk perkembangan paru2nya๐Ÿ™‚
    salam

  20. Orin says:

    Dicatat Bun…semoga kelak orin ga jd ortu yg panikan ya he he

    mudah2an juga gak dikit2 parno ya Rin๐Ÿ™‚
    tapi, bunda mah yakin, Orin bakalan jd ibu yg hebat๐Ÿ™‚
    salam

  21. diananeeh says:

    aku gendong bayi yang baru lahir ajah ngeri Bun, tapi klo nanti jadi orang tua ya harus bisa,,,^_^, mesti belajar dari sekarang ya Bun, ^_^


    dulu bunda juga ngebayangin nya gitu Diana
    tapi begitu punya bayi,
    eh langsung bisa aja tuh gendongnya , menyusui juga
    kayaknya ini memang sudah naluri buat wanita๐Ÿ™‚
    salam

  22. Abi Sabila says:

    Terima kasih untuk pengingatnya, Bunda. Meskipun saya termasuk jajaran orang tua lama, namun sangat perlu memahami hal ini, selain untuk dishare kepada anggota keluarga juga jika suatu saat nanti Allah mengijinkan saya menjadi orang tua ‘baru’ kembali. Amin, insya Allah.

    amin, amin, bunda ikut mengaminkan doamu , Mas Abi
    Semoga Allah swt mengijabahi nya …. amin
    salam

  23. pa Tuo says:

    Pemerintah pernah mencanangkan “pendidikan pranikah” bagi para calon pengantin pada saat pendaftaran nikah dan pemberian imunisasi. Muatan didalamnya pengetahuan tentang kehamilan, persalinan dan pendidikan balita.
    Tapi kayanya ngga berhasil dijalankan, mungkin karena sekarang lebih banyak pernikahan instan, namun lebih menonjol “glamourous wedding”..๐Ÿ˜€


    bukan cuma itu dowang pak tuo
    juga kayaknya pasangan2 muda ini, gak mau mencari informasi yg bertebaran dimana2,
    misalnya via internet, buku2 ttg parenting, juga seminar yg diselenggarakan dimana2๐Ÿ˜ฆ
    jangan2 mereka2 ini juga gak memahami artinya pernikahan, apalagi ttg anak yaa….. hehehe
    ( si mamih suka menuduh …. hahahaha ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€ )
    salam

    • LJ says:

      pak tuo sbg konsultan prewed kekurangan klien.. sasarannya Inon lagi.. Inon lagi.๐Ÿ˜›

      ternyata pak tuo kekurangan klien ya Mak ???
      xixixix………………….inon nasibnya memang kudu di pakar in sm pak tuo deh kayaknya ……. hahaha…๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
      salam

      • pa Tuo says:

        Hahahaaaaaa….

        lagian pak tuo kok serius amat sih,???
        si mamih jadi ikut2an deh tuh …hedeh hedeh …๐Ÿ˜›
        salam

  24. dhila13 says:

    suka banget artikel ini. aku simpen artikel ini ya bun.. barangkali bisa baca2 menjelang persiapan memiliki anak nanti. *ngebayangin.. tp nikah aja belum.. hehe semoga cepat๐Ÿ˜€

    kan bukannya sebentar lagi Dhila mau nikah??๐Ÿ˜›
    jangan lupa lho ya ,bunda diundang ya Dhila๐Ÿ™‚
    bunda ikut mangaminkan doanya Dhila…………….
    salam

  25. dmilano says:

    Saleum,
    Itulah pentingnya pendidikan dini menjadi Ibu. Karena bayi gak sama dengan anak umuran setahun ke atas ya bun..๐Ÿ™‚

    saleum dmilano

    tepat sekali, Dmilano
    bisa dipelajari via internet , buku juga seminar ttg parenting ya๐Ÿ™‚
    salam

  26. hal ini juga idealnya di pahami benar oleh mereka yang hendak melangsungkan pernikahan….biarpun belum punya momongan, jangan sampai ada kata nanti saja belajarnya, kalau sudah ada bayi….


    benar sekali, krn sekarang banyak fasilitas utk belajar
    melalui seminar dan buku2 ttg parenting๐Ÿ™‚
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s