Sekian tahun menikah tanpa masalah, bukan berarti bahwa pernikahan dalam keadaan baik-baik saja. Siapa tahu justru saat itulah masalah baru mulai timbul….

Beberapa pasangan mungkin merasa adem ayem ketika mereka mendapati kehidupan nikah yang telah dijalani beberapa tahun belakangan, bebas masalah dan konflik.
“Ya, ada sih masalah, cuma bukan yang besar-besar amat. Kami baik-baik saja kok.”

Eit, tunggu dulu!
Yakin boleh saja, namun jangan sampai kelewat pede bikin Anda berdua lalai.
Lalai dalam hal apa tepatnya? Lalai dalam menjaga api romansa agar tetap hidup.
Api tersebut ternyata sangat penting, yah agar kehidupan Anda berdua tidak ikut nyemplung dalam kelompok keluarga ‘pernikahan membosankan setelah 1 dekade’.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh salah satu website dating di Amerika, mendapati bahwa banyak pasangan mulai merasa bosan terhadap satu sama lain setelah usia pernikahan memasuki tahun ke-10/11.

Mereka menduga hal ini terjadi karena redupnya romansa dalam hubungan, menyebabkan kehidupan berjalan monoton.
Tak ada lagi kencan berdua atau ajang saling menggoda seperti yang pernah dilakukan saat pacaran dulu…
Studi yang melibatkan sekitar 3000 pasangan mendapati 6 dari 10 pasangan sering merasa gamang dan bertanya-tanya, “mengapa dulu aku menikah denganmu ya?”
Sementara 12% mengaku tak ingat lagi kapan terakhir kali pasangan memberi pujian pada mereka.
Bahkan seperlima mengeluhkan hubungan seks yang tak lagi hot.

Juru bicara website tersebut mengatakan,”Adalah penting bagi pasangan untuk mundur ke belakang setiap hari, dan menyadari betul bahwa butuh usaha untuk memelihara romansa agar tetap hidup.”

Jika ingin pernikahan Anda bahagia selama-lamanya, maka ajaklah pasangan untuk berpacaran setiap harinya.
Dijamin, Anda takkan menyesal.
Percayakah anda pada hasil studi ini , sahabat?

Salam

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

28 responses »

  1. Grandchief says:

    Wah bisa di jadikan bekal nich kalau kelak sudah menikah,tq tipsnya bunda

    Gimana rasanya pacaran tiap hari ya?😀

    pastinya asik, dan pacaran tiap hari dgn pasangan kita itu, gak perlu harus mahal,
    misalnya duduk berdua minum teh, di sore hari sambil ngobrol2 aja , indaaaaah banget rasanya🙂
    salam

  2. Betul sekali bunda…kemesraan dan cinta diantara pasangan harus tetap dijaga..jangan sampai urusan anak atau pekerjaan atau apapun lainnya menghalangi waktu bersama dengan pasangan..ada baiknya di rutinkan mungkin seminggu sekali untuk pergi berduaan saja dengan pasangan ketempat tempat yang disukai bersama.
    Salam kenal buat bunda dan teman2 semua

  3. postingan bunda….pas banget dengan nuansa kami
    http://blognoerhikmat.wordpress.com/2011/09/24/cinta-itu-masih-utuh/
    memang..perlu bumbu biar tambah sedap…🙂

    slam

  4. bayu says:

    wahhh tips bagus nih. aku suruh firly baca ini lah. biar tiap hari pacaran. kalo sekarang tiap hari sih. hehe

  5. citromduro says:

    romantisme keluarga ibaratkan sebuah tanaman
    tanpa dirawat, disiram dan dipupuk, pertumbuhan akan kurang baik, bahkan layu atau mati

    perlu di pupuk, disiram untuk menyegarkan romantisme, kembali gombal-gombalan sebagai pupuk cinta dalam rumah tangga

    salam dari pamekasan madura

  6. Mood says:

    Romansa itu kadang meredup juga ya, kiranya memang perlu penyegaran penyegaran agar ‘api’ itu tetap membara.

    Salam.. .

  7. Bagi kami yang sudah cukup lama menikah, pasangan itu sudah layaknya saudara saja. Saya termasuk orang yang jarang memuji isteri, namun ucaan terima kasih ya tetap diberikan jika dia menghidangkan kopi atau pisang goreng misalnya.

    Thanks tipsnya bu.

    salam hangat dari Surabaya

    oh, gituh ya Dheee………
    udah kayak kakak adik gituh yaaa ?
    kenapa gak pernah memuji?
    apa krn udah terbiasa dari dulu mungkin ya?
    kalau tiba2 seneng memuji, kok ya malah aneh ………hehehe🙂
    salam

  8. mey says:

    duh pertanyaan pnutupnya…?!? one hundred percaya bgt lah itu bun🙂

    hahahhaa….jadi harus setuju ya Mey🙂
    apa kabar Mey?
    semoga selalu sehat yaaa…….
    salam

  9. dediyuliadi says:

    suatu penjelasan yang menarik dan bermanfaat


    alhamdulillah, terimakasih ya Dedi🙂
    salam

  10. Mas Jier says:

    setuju bunda
    Wah jadi pelajaran yang bagus nih buat saya serta yang lain yang belum menikah. Kadang kami membayangkan yang indah-indah sebelum terjun ke jenjang pernikahan. Tapi tidak tahu bahwa kadang ombak datang menggoda laju bahtera yang mengarungi lautan

    iya Masjier, pernikahan itu harus dipupuk, dipelihara , dirawat
    sambil kita terus belajar sepanjang hidup bersama pasangan kita .
    ujian dan cobaan itu bermacam2,
    jadi dgn kekuatan kasih sayang dan cinta , dgn niat awal utk ibadah,
    insyaAllah , semuanya bisa terlalui🙂
    salam

  11. Orin says:

    Sepakat Bunda… segala sesuatu memang harus dipelihara dg baik bukan? Tanaman aja perlu di beri pupuk, disirami, dirawat, de el el. apalagi ini memelihara hubungan dengan makhluk bernama manusia he he😀

    cihuy dah Orin pokokna, mantaf surantaf lah…
    pantesan aja si Aa, makin cintah secintah cintahnya sama Orin geulis🙂
    salam

  12. Dewifatma says:

    Jadi takut ah, Bunda…. 10 tahun menikah berarti masih 6 tahun lagi. Semoga aku tidak bosan padanya…dan semoga dia semakin hhhhhooott…!! hahahaha…………

    Thank you, Bunda…..

    ya iya dong, makin lama, makin hhhooot gitzzuuu………😛
    makanya kudu dijaga dan dipelihara berduaan tuh Fatma🙂
    salam

  13. nh18 says:

    Sekali sekala perlu variasi Bunda Ly …
    supaya tidak jenuh …

    Contohnya … ke Surabaya berdua … nostalgia seperti kemarin …
    uuuhhhhh … mantap benar …

    Sebetulnya nggak perlu mahal … Belanja ke mini market sebelah berdua saja … jalan kaki gandengan tangan … nongkrong bakso di ujung gang perumahan … dsb … itu sanggup memicu api romansa lagi lho Bunda … sumpah … !!!

    Salam saya Bunda Ly

    Salam saya

    setuju banget ,Mas
    gak perlu mahal, yg penting dinikmati penuh syukur dan kemesraan berdua itu pasti tercipta ya🙂
    gak usah diulang2 deh kayaknya yg Surabaya merem melek ituh ……..
    ( pake sumpah lagih ….hiks)
    beugh …bikin ngiriiiii…….tauuukkk😦
    salam

  14. betul jg ya bun,, karena memang ada yg romantis2annya waktu pacaran saja,, stelah menikah punya amanah berupa anak, kadang mulai sirna romantis2nya…
    semoga ini menjadi catatan tersendiri buat bekal saya nantinya ya bun..😀

    salam


    he ehe bener banget Ruri,
    kebayang gak sih, hidup dgn orang sama puluhan tahun,
    pasti ada rasa bosan khan?
    jadi, pasangan juga kudu pinter2 cari solusi , biar gak bosen🙂
    salam

  15. Lidya says:

    Allhamdulillah akhirnya bisa masuk juga kesini bun.

    Alhamdulillah…..
    lho? emang kenapa Lidya?
    tadi gak bisa / susah masuk kes sini ?
    salam

  16. riez says:

    Semoga yang sudah berkeluarga Bisa jadi keluarga Sakinah mawadah warohmah…Amin

    SalamPLUR


    ikut mengaminkan doamu, Riez
    salam PLUR juga
    salam

  17. nia/mama ina says:

    bener nech..sejak ada anak…rasa cinta kepada suami cuma sekian persen aja…selebihnya ke anak semua…..kayaknya emang sama2 harus dipupuk rasa cintanya yachh…biar tumbuh subur…..

    iya dong , Mam
    kudu dipelihara, dipupuki , biar tetap seger 🙂
    kalau rasa bosan mah, pasti ada ,
    tapi kudu punya kiat juga utk mengatasinya bersama pasangan ya Mam🙂
    salam

  18. maminx says:

    uhuiii karena saya belum pengalaman. makasih banyak info nya ini bunda. mudah2an bisa praktekkan ya nanti, amin..pasti ya rasa bosan mah bakal muncul. mudah-mudahan api romansa nya bisa di manage dengan baik, amin..

    Alhamdulillah, mudah2an nanti Mamin, bisa mengatasi berdua ketika rasa bosan itu datang ya ,aamiin
    salam

  19. Percaya Bun. Kita tak bisa membiarkan hubungan mengalir seperti air, sebab masing-masing bisa menuju arah yg berbeda. Mempertahankan hubungan memang butuh usaha

    usaha dr kedua belah pihak ya Evi
    tidak mudah memang, tapi harus , ya khan?
    Eh ya Evi, bunda kok gak bisa ya komen di blognya Evi ? kenapa yaaa…………???
    tadi kesana, mau komen ttg reuni itu lho, tp gak bisa …hiks 🙂
    salam

  20. Alhamdulillah saya bersyukur diberikan kemudahan untuk selalu bersama-sama setiap hari, dan memupuk rasa indah itu kita jalin dengan saling minta maaf hampir tiap hari kecuali kali dia berhalangan bulanan, yaitu setiap selesai 1/3 malam


    Subhanallah, indahnya ya Pakies🙂
    bunda ikut bahagia mendengarnya , sekaligus iri🙂
    salam

  21. agussupria says:

    mungkin tiap pasangan punya cara supaya hubungannya tidak membosankan..

    kayaknya sih iya ,Gus.
    mereka pasti punya cara sendiri2 ya…..
    salam

  22. umilatifah says:

    memang benar adanya , kadang perlu kesabaran dalm segala hal walau kadang itu sulit


    memang sulit, namun bukan berarti gak bisa khan Umi ?
    dan, kita berdua pasangan lah yg harus menciptakan kembali suasana itu, biar gak bosan🙂
    salam

  23. aku mau romansa tiap hari bunda ^^ jalan2 berdua, hmm, mauuu…


    samaaa………..kudu dan harus ituh Put🙂
    salam

  24. Bang Iwan says:

    Alhamdulillah,…. rasanya masih pacaran setiap harinya.

    alhamdulillah ya Bang………….jadi ngiri deh😛
    salam

  25. Imelda says:

    tapi romantisme setiap pasangan itu memang berbeda. Jika waktu pacaran tidak ada bercandanya jgn tiba-tiba bercandaan, bisa jadi disangka ngeledek hihihi.
    Aku maunya ikut yang 4/5 deh…hubungan seks yang (lebih) hot (pake sambel kali hahaha). Mumpung belum jompo😀

    setujuuuuu………Mbak EM😛
    lagi pula sebuah studi mengatakan, makin sering intensitas pasangan berhubungan seks,
    makin bahagia dan awet muda …cihuy khan?🙂
    salam

  26. diananeeh says:

    sepertinya memang sulit menjaga hubungan seperti itu setelah sekian lama menikah #kaya udah pernah menikah ajah
    Pelajaran berharga untuk saya dikemudian hari Bun. ^_^

    hehehhee…..tapi bener kok itu Diana
    bayangin aja , berpuluh tahun dgn orang yg sama,
    lama2 pasti ada bosannya 😦
    makanya pasangan kudu pinter2 cari kiat biar gak bosan🙂
    salam

  27. betul betul betul…..*gaya upin ipin..mengiyakan tulisan bunda..:)
    komunikasi dengan pasangan harus terjalin dengan baik…wah mau ikutan mencoba saran bunda nieh..mengkondisikan seperti pacaran setiap hari.hehehe…sejak ada anak “our time” itu yang berkurang,
    TFS bun

    bener Mam, sejak anak2 hadir, otomatis kedekatan berdua utk saat2 romantis pastinya berkurang
    sekali sekala, boleh dong Mam, pergi berduaan , utk seken hanimun😛
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s