Meski kecil mungil, namun seringkali semut-semut itu berhasil mengalahkan kita…

“Makanlah kue ini sekarang..”
“Oke, sebentar lagi ya, masih deadline nih…”

Dan, tak lama kemudian, kue itu pun hampir setengah habis. Bukan karena ulah mulut atau gigi-gigi manusia, namun karena puluhan semut sedang asyik berpesta pora menikmati manisnya.

Itulah saat di mana manusia biasanya marah dan menyesal, karena membiarkan jatahnya dimakan si semut. Itulah saat di mana semut menang, dan manusia kalah.

Kisah sederhana di atas mungkin pernah kita alami. Makanan kesukaan tiba-tiba dipadati pasukan semut, dan mereka hanya bisa lari terbirit-birit ketika kita mengebasnya. Apapun yang terjadi, kita tetap kalah dari mereka, kalah cepat.

Sebuah pelajaran mendasar pun menguak dari pengalaman tersebut.

Kebiasaan menunda bisa membuat kita kalah dan rugi.

Mungkin masalah kue bukanlah masalah genting yang menentukan hidup dan mati, namun prinsipnya tetap sama.

Menunda = rugi, kalah, menyesal, itulah intinya.

Menunda mandi bikin tubuh bau.
Menunda makan picu maag.
Menunda pekerjaan menuai omelan dari atasan.
Menunda tidur mengakibatkan tubuh kelelahan.

Daftar di atas masih panjang lagi bila ingin diteruskan.

Dan, jika hasil menunda hampir selalu negatif (dalam hal ini menunda kehamilan hingga pasangan siap tentu tak termasuk hitungan), maka mengapa kita masih suka main tunda-menunda?

Saatnya kita ‘kalahkan’ para semut itu…Ayo, buruan, jangan tunda-tunda lagi…

Salam

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

29 responses »

  1. Lagiza says:

    jadi ngerasa tersindir euy.

  2. dmilano says:

    Saleum
    saya sebelumnya masih suka menunda makan siang bun, seharusnya jam 1 saya jadikan jam 3, akibatnya kebiasaan hingga sekarang dan susah untuk dirubah.
    saleum dmilano

  3. gubukekangto says:

    Wah aku juga kena sendiiran nih.😦
    Makasih bunda udah diingatkan.🙂

    halah, padahal bunda gak pingin kenain siapa2 lho🙂
    salam

  4. diananeeh says:

    terimakasih Bun sudah diingatkan…semoga aku tidak menunda2 pekerjaan lagi ya Bun, ^_^

  5. rime says:

    Bunda, tulisan Bunda ini sangat menginspirasi saya untuk ga menunda-nunda sesuatu lagi… terima kasih banyak🙂

    alhamdulillah, semoga kita semua gak suka menunda2 lagi ya Rime🙂
    salam

  6. keren bund,,
    Inspiratif bgt..
    Jdi pengen malu nih..
    Soalnya one suka menunda2 sesuatu..
    Mudah2an kedepannya bisa berubah..
    Hehehe

  7. Batavusqu says:

    Salam Takzim
    bener bund. masa kalah sama semut, makan satu nih bund. kuenya
    Salam Takzim batavusqu

    hehehe…kalau semutnya bisa sampai bisa ngalahin onthelis andal kyk Mas Isro,
    kan gak mungkiiiiinnn😀😀
    enak gak kuenya ,Mas ? pasti enak yaaa…………………🙂
    salam

  8. citromduro says:

    Menunda posting , bisa ide menghilang dan tidak jadi posting

    kalu Mas Citro khan malah rajin terus , salut deh🙂
    salam

  9. coekma says:

    saya sendiripun juga begitu… amat sussah jadi orang rajin yang selalu tidak menunda-nunda kesempatan…. kalah ama ngantuknya, hiks…

    memang menunda itu pekrjaan yg paling enak, coekma🙂
    tapi, nanti kita malah repot sendiri😦
    salam

  10. seperti org berwirausaha.. JANGAN MENUNDA NUNDA.. SEGERA ACTION!

    kalau gak tsegera ake action, bisa2 ketinggalan dgn saingan ya🙂
    salam

  11. rifqiamalia says:

    Salam.

    Tulisan yang bagus bunda, aku lupa apa pernah meninggalkan jejak disini ato belum. hehehehehe *jarangblogwalking*
    Eniwei, aku tertohok dengan tulisan bunda yang ini. Hiks, menunda pekerjaan, kena marah atasan. Itu bener banget Bunda, dan aku kemarin melakukannya..😦 semoga aku kapok.

    dan, semua kejadian memang selalu ada hikmahnya ya Lia🙂
    hehehhe…bunda juga termasuk yg jarang bw kok Lia😦
    salam

  12. Agung Rangga says:

    mulai sekarang, saya gak mau nunda2 lagi deh…😳

    makin ditunda, malah bikin makin ribet ya Rangga🙂
    salam

  13. ysalma says:

    jadi ingat main suit nih Bund,
    semuat bisa mengalahkan gajah yang besar,
    etos kerja semut memang sangat pantas diacungkan jempol oleh manusia🙂

    mereka begitu kompak, dan selalu bersalaman seolah silaturahim yg gak pernah putus ya Mak🙂
    salam

  14. tunsa says:

    menunda pekerjaan juga bikin susah sndiri bun, nanti malah bertumpuk, hehe..
    lama tak ke sini, kangen bunda..
    salam

    makin ditunda, makin numpuk,
    akhirnya malah makin males ngerjainnya ya Ari🙂
    bunda jg dah seabad gak mengunjungi mu Ari🙂
    kangen juga ……….🙂
    salam

  15. Masbro says:

    Bunda ini, selalu saja berhasil mengingatkan saya. Senang bisa mengenal Bunda…

    duh, anak lanang bunda yg kreatif ini,
    selalu pinter kalau memuji bundanya🙂
    bunda juga bahagia bisa kenal dgnmu, Aim sayang🙂
    salam

  16. Benar Bun,
    untuk mengalahkan semut dalam pencegahannya lebih mudah dari pada mengalahkan diri sendiri Bun.

    Sukses selalu untuk Bunda dan keluarga.

    Salam

    Ejawantah’s Blog

    walaupun gak mudah, tapi harus terus dicoba khan ya Indra🙂
    sukses dan sehat selalu utkmu, Indra
    salam

  17. Sya says:

    Wah, jadi mengingatkan saya untuk tidak menunda-nunda.

    sekalian mengingatkan diri bunda sendiri juga Sya🙂
    salam

  18. hajarabis says:

    nice..
    terkadang kita juga harus banyak belajar dari semut🙂
    sempatkan juga mengunjungi website kami di http://www.hajarabis.com
    dan ikuti undian bagi-bagi duit ratusan ribu rupiah
    sukses selalu!!

  19. Lyliana Thia says:

    Wah analoginya pas bgt Bun!
    makasih udah diingatkan, Bun…:-)

    sama, terimakasih juga Thia🙂
    salam

  20. monda says:

    Menunda itu penyakit paling susah diobati bun.

    bener Mbak Monda, dan aku msh terus belajar, supaya gak menunda2 apapun yg bisa dikerjakan sekarang🙂
    salam

  21. Lidya says:

    betul sekali bun, menunda lama-lama menjadi beban yg berat

    iya setuju Lidya,
    malah jadi numpukin kerjaan ya😦
    salam

  22. dhila13 says:

    hmm iya bun.. aku sering kyk gitu.. nunda2 waktu.. kalah sama semut hikz..
    tapi itulah, kita harus bisa tadabbur dan belajar, walau dari semut sekalipun.🙂

    sepakat Dhila, kita kudu terus menerus belajar dan belajar dlm hidup ini🙂
    salam

  23. nita says:

    wuah bunda, saya lsg diingatkan, saya sk menunda makan. apalagi kalo katring diktr kaya siang ini, duh kaya krg pgn tuk makan. tapi ntar kalo ditunda kasian dedek diperut ya bun.. makasih ya sharingnya.

    oh oh, Nita sedang hamil kah?
    waaaah…….seneng banget bunda dengernya🙂
    duh, Nita, jgn males makan dooong yaaa…….
    nanti calon cucu bunda gimana?
    hayo atuh akh, makan yg bener dan tertib ya sayang🙂
    salam

  24. waduuh, bener sekali bun,,,
    lagi2 masalah waktu, sering kali menunnda2 suatu kegiatan, berarti telah menyia2kan waktu yg ada, dan jelas itu sangat merugikan….
    semoga setelah baca ini bisa ada perubahan bun hususnya buat saya,,
    makasih bunda,
    salaam

    sama2, terimakasih juga Ruri,
    bunda sekalian mengingatkan diri sendiri juga🙂
    salam

  25. susisetya says:

    makasih bunda sudah diingatkan untuk tidak lagi menunda-nunda apa yang harus dikerjakan sekarang…🙂

    sama2, terimakasih Susi,
    bunda jg sekalian mengingatkan diri sendiri😛
    salam

  26. usagi says:

    *menunda tesis jdinya gak luluss-lulus*
    Menunda makan jadinya maag *anakmu bangety itu*

    tapi, kalau anakgadihku ini, aku tau banget kenapa menunda tesisnya itu🙂
    nah, soal menunda makan ini yg sering bikin mamihmu ini ngomel mulu khaaaann ??😛
    salam

  27. giewahyudi says:

    Semut memang selalu menginspirasi dan menjadi cermin bagi kita..

    ya Gie, apapun yg ada disekeliling kita,
    sebenarnya bisa jadi inspirasi, jika kita jeli melihatnya🙂
    salam

  28. alamendah says:

    Nah ini salah satu penyakit jelek saya, Bunda. Moga saja bisa terobati.

    >>>Nitip pesan buat semua:
    Saya ada tantangan buat para blogger Indonesia, ki. Yang siap bisa langsung ceck TKP di blog saya.

    sama Mas Alam, bunda kadang msh juga suka menunda kok🙂
    insyaallah, bunda mau berpartisipasi dlm tantangan ini ya Mas🙂
    terimakasih utk pembertahuannya
    salam

  29. mida says:

    Apalagi menunda shalat ya, Bun?
    Malu baca postingannya Bunda… saya masih suka menunda-nunda soalnya, huhuhu…

    ya, bener tuh Mida, suka takut aja kalau shalat tertunda2😦
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s