Ada banyak pengalaman menarik yang bisa dilalui bersama buah hati, jika kita mengizinkan tuntutan kesempurnaan bergeser sedikit saja. Tak hanya melalui liburan, namun juga dengan berbagai aktivitas di rumah.

Salah satu hal yang bisa kita lakukan bersama buah hati adalah mengecat dinding rumah atau kamar anak.
Jika anak berusia cukup untuk membantu mengecat, mengapa kita tidak membiarkan mereka merasakan senangnya bisa mempercantik kamar sendiri ??

Selain pekerjaan beres, kita dan buah hati pastinya bakal memiliki kenangan berharga yang tak bisa dibeli dengan harta apapun dari kegiatan tersebut.

Sebelum memutuskan untuk membiarkan maestro kecil itu menggoreskan warna baru dalam hunian, ada baiknya Anda melakukan beberapa persiapan.

Salah satu yang terpenting untuk dipersiapkan adalah hati. Hati Anda harus siap untuk menerima kenyataan bahwa teknik anak pastinya tak sesempurna teknik Anda dan suami saat mengecat.

Jadi, bertekadlah untuk menerima dan menghargai tiap goresan tangannya. Jika Anda sudah siap, maka kini tinggal mempersiapkan pelaksanaannya saja.

Tentukan spot

Beritahu anak bagian dinding mana yang menjadi ‘kanvasnya’. Bungkus semua benda yang ada agar tidak terkena percikan cat. Siapkan alat cat, kain pel, dan pastikan Anda serta anak mengenakan pakaian yang biasa saja. Jangan lupa untuk melindungi rambut!

Ajari anak

Meski tak lagi menuntut teknik yang sempurna, namun tak berarti Anda tidak perlu mengajari anak bagaimana cara mengecat yang baik. Anda dan suami harus tetap mengajari anak, baru kemudian biarkan mereka bekerja. Jangan pula memaksakan target kapan harus selesai, sebaliknya pasanglah musik dan menarilah, bercandalah, serta nikmatilah momen mewarnai dinding tersebut. Jadikan pengalaman ini menyenangkan bagi anak dan orang tuanya!

Cat sisa?!

Jika ada cat yang tersisa, maka Anda bisa membeli kanvas dan biarkan anak melukis apapun yang ia mau. Gantungkan lukisan itu dalam hunian Anda. Siapa tahu lewat pengalaman ini, Anda mendapati bahwa buah hati memiliki bakat menggambar yang luar biasa.

Saat proses mengecat selesai, pastinya Anda, suami, dan terutama anak akan merasa puas. Anak merasa berguna dan percaya dirinya pun jadi meningkat karena orang tuanya mau menghargai hasil goresan tangannya.

Tidakkah Anda bahagia bila anak juga bahagia?! Tentu saja! Jadi, biarkan dinding itu menjadi saksi sebuah pengalaman yang berharga dalam keluarga Anda!

Salam

Gambar diambil dari sini

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

29 responses »

  1. riez says:

    Klo corat-coret hobby adik saya…tuh bunda…dan bunda ku gak pernah marahin adik saya,yang ngomel2 malah kakaknya ini,lain kali gak aku marahin deh biar dia punya kenangan kebahagiaan

  2. Arif Bayu says:

    Mungkin tinggal mbeberapa bulan lagi bun Istri saya melahirkan….bila berkenan,saya undang bunda di Give away saya Bun….. disini….http://flash-myflash.blogspot.com/2011/04/format-baru.html

    Subhanallah…….seneng banget denger kabar gembiar ini Rif,
    Semoga calon ibu dan bayinya selalu sehat 2,amin
    semoga Arif sebagai kepala keluarga juga mampu menjadi teladan ,amin

    ok, bunda segera meluncur ke tekape🙂
    terimakasih utk undangannya ya Rif.
    titip sayang bunda utk istri tercinta🙂
    salam

  3. Etik says:

    Wah,
    saya harus bersabar dulu menunggu si buah hati muncul untuk menghias dindingnya sendiri, Bun…..🙂

    semoga sibuah hati segera muncul , dan mulai menghiasi dinding2 rumah dgn lukisannya yg terindah ,amin🙂
    salam

  4. marsudiyanto says:

    Kalau saya lebih suka pojok dinding ketimbang dindingnya Bun…
    Dinding akan terasa hampa manakala nggak punya pojokan😀
    Kalau cuman ada dinding kita susah mojok…

    kenapa sih kok senengnya mojok tho Pak Guu ?
    memangnya habis dimarahin yaaaa………….😀😀
    salam

  5. Adi Nugroho says:

    gada orang tua yang ingin anaknya tidak bahagia bund, saya yakin itu

    bisa dipastikan 10000% ya Di🙂
    salam

  6. Lidya says:

    tentu saja tiap orang tua ingin melihat anaknya bahagia. semoga Pascal & Alvin bahagia

    pasti Pascal dan Alvin bahagia Lidya🙂
    punya seorang ibu yg penuh kasih sayang yg melimpah, dan cantik pula🙂
    titip sayang bunda utk Pascal dan Alvin yg hebat2 …………
    (peluk sayang)
    salam

  7. choirul says:

    wah…. saya pernah maen ke tempat temen saya bunda, dia kan udah nikah dan punya anak, dinding rumahnya penuh dengan coretan…. keren….

    hasil karya maestro semua pastinya ya Rul🙂
    salam

  8. nanti kalo udh punya beibi aku ksih lapak deh biar bisa memperlihatkan karya-karyanya

    jangan masih baby dong Ajeng😛
    salam

  9. Bayu says:

    “Tidakkah Anda bahagia bila anak juga bahagia?! Tentu saja! Jadi, biarkan dinding itu menjadi saksi sebuah pengalaman yang berharga dalam keluarga Anda!” keren bunda.

    karena ortu selalu lebih bahagia, ketika melihat anak2ya berbahagia Bayu🙂
    salam

  10. saya pernah ngecat lemari belajarnya memang anak senang diberi kepercayaan oleh kita

    karena mereka meras dilibatkan, jadi merasa punya tanggung jawab ya Fitri🙂
    salam

  11. wuah, keren bunda,
    Benar2 menginspirasi,
    Btw, one jg tdi pagi abis beres2in rumah sekeluarga
    Hehehe

    waaa….asik dong ya….
    mengeksplorasi rumah dan bersih2 bersama selalu mengasikkan ya One ?🙂
    salam

  12. belum kesampean bun ngecat bareng anak-anak…padahal mereka udah minta🙂

    kudu diatur ulang nih jadwalnya, catnya malah sudah beli ….

    wah, kok catnya udah dibeli, ngecat nya belum tho Devi ?🙂
    sok atuh buruan rumahnya di cat😀😀
    salam

  13. Kris says:

    wah… jadi inget sama almarhum ayah dan ibu bun… dulu wkt kecil aku juga kadang kala diajak untuk membereskan sesuatu di rumah salah satu nya menata ulang letak perabot rumah… seru banget bun…😀

    sekarang malah jadi kenangan indah khan ya Kris🙂
    salam

  14. Orin says:

    Jadi inget Bun, dulu aku pernah ‘bantuin’ Bapak ngecat pagar di depan rumah. Seruuuu…

    waktu mau agustusan ya Rin😛
    salam

  15. ahmad says:

    numpang promosi bunda… ada yang mau nyari jasa tukang cat rumah,, heheh… sayalah ahlinya… alah halah.. nyambung gak sih.. (:P – Shy mode on)

    hahahhaa……………tolong dong ”rumah” bunda di cat baru, gratis khan Ahmad?😀😀
    salam

  16. wah kapan y blue bisa berbincang lembut dengan bunda………………hehhe
    salam hangat dari blue

    apa kabar Blue?
    semoga selalu sehat ya🙂
    senangnya dikunjungi sahabat lama😀😀
    salam

  17. Agung Rangga says:

    Selamat pagi… 8)

    Dan yang terpenting, selalu dampingi anak saat mengecat, salah-salah yang dia cat bukan tembok…😉

    selamat sore , Rangga
    hahahha…..kayaknya memang gituh deh, mumpung megang kuas, apa aja maunya dicat ya Rangga🙂
    jangan2 Rangga dulu gituh yaaa……..hayoooooo……….ngaku😛
    salam

  18. Arif Bayu says:

    Wah pengalaman ini bisa saya praktekkan entar bila sibuah hati terlahir dari rahim istri saya…..:)

    kapan tuh Rif?
    pasti ga sabaran nih nungguin si buah hati datang🙂
    semoga selalu sehat ya Rif
    salam

  19. Lyliana Tia says:

    Emang bener yah Bunda… anak2 corat coret tembok… alih2 marah kita malah seneng banget… Apalagi kakek dan neneknya… senengnya melebihi orangtuanya …🙂

    dan, hasil karyanya selalu indah dan lucu2 ya Tia🙂
    salam

  20. archer says:

    saya blm penya anak tetapi banyak pelajaran yang bisa saya ambil dari sini buat bekal nanti kalo sudah unya hehe

    alhamdulillah, semoga ada manfaatnya ya Archer🙂
    salam

  21. RyZack says:

    Wah, mewarnai dinding bersama anak memang ide bagus untuk “bermain” bersamanya😀

    imanjinasi mereka bisa tertuang dgn hebatnya didinding rumah kita🙂
    salam

  22. sedjatee says:

    saksi sebuah kreatifitas anak bangsa,
    hehehe…

    sedj

    hasil karya seorang maestro pastinya ya Mas🙂
    salam

  23. susisetya says:

    berhubung anakku masih balita saat ini kami harus merelakan dia berkreasi dengan krayonnya didinding rumah, walhasil warna warnilah dinding rumah kami dengan benang kusut yang tak berbentuk .
    Nanti setelah anakku mengerti akan aku ajak dia berkreasi didinding dengan cat tembok….makasih bunda…

    pasti keren benang kusutnya ya Susi🙂
    dan, mereka juga bangga lho dgn hasil karya nya😛
    waktu anak2 bunda masih kecil2, malah ada gambar perahu Nabi Nuh didinding ruang tamu😀😀😀
    baru di cat setelah mereka masuk SMA ……😀
    salam

  24. Nchie says:

    Pagii bunda..
    Bbrr..Bandung dingin banget,mendung pula..
    Tapi hatiku ceria bun..
    Semoga hati bunda ceria juga..
    Hahhaa..itu sih ceritanya menyindir aku bun,
    dirumah tuh dari yang dempul,sampai ngecat aku,Olive dan papanya qiqiqi..
    berkreasi bun,barangkali nanti berbakat kan bunda bisa manggil aku hahha…

    waaaah….asik dong Bandung dingin ………………..
    sinih peluk2 sama bunda Nchie, biar hangat😀
    ternyataaa……… Nchie sekeluarga hebat semuanya🙂
    salut deh, kalau gituh memang jadinya menyenangkan ya Nchie….
    iya, bunda mau dong pesen karya sang maestro cilik yg cantik, Olive sayang🙂
    salam

  25. wah.. ini pasti anak Bunda yang cowok sdh pintar mengecat dinding.:mrgreen:

    hahahhaa….gak juga tuh Win,😀😀
    waktu kecil aja sukanya , udah besar mah, lain lagi tuh sukanya😛
    salam

  26. Assalamu’alaikum bunda…
    biarkan anak berkreasi, tak usah dilarang, kita tuntun saja dan diarahkan,,, siapa tau itu merupakan modal besar untuk mengawali perjalanan hidupnya ya bun….
    salaam

    walaikumslam.wr.wb.
    bener banget, bunda setuju itu Ruri,
    biarkanlah mereka ber explorasi dan berkarya ,
    selama hal itu tdk membahayakan🙂
    salam

  27. bundamahes says:

    hahaha.. jadi inget postingan saya yang tebak gambar itu Bun!😀
    kalow di rumah peraturannya semua dinding boleh kecuali dinding kamar tidur dan kamar mandi😉

    asik khan kegiatan kayak gini , Ika ?🙂
    salam

  28. indahjuli says:

    Sharing yang mantaf, Bunda Lily.
    Pagi2 sudah mendapat pencerahan.
    Kalau saya, seringnya membaca bersama.

    alhamdulillah, terimakasih banyak InJul utk apresiasinya🙂
    sama ya kita, dulu anak2 masih kecil2, juga bunda suka membaca bersama,
    selain melukisi dinding rumah dgn lukisan abstrak karya para maestro kecil😀😀
    salam

  29. usagi says:

    Pagiiii mammmmm
    Heee geee hee
    Kalau dulu waktu kecil,,
    Dinding rumah penuh sekali,,
    Penuh coretan,,
    Mulai dri si bungsu yg iseng,, ngelukis
    Catatan no telpon *ini kerjaan mama*
    Sampai pelajaran itunng2an
    Dinding rumah kita kaya lukisan abstrakk

    pagiiii……cintaaa……🙂
    dah sembuh khan?
    dindingnya penuh dgn kenangan indah ya Non🙂
    kalau inon pasti yg nulis angka2 itu khan? hayoooo….ngaku!😀😀
    (peluk sayang)
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s