Hidup…..Kata yang begitu mudah diucapkan, namun jujur saja, sulit untuk dijalani bukan?!

 

Tidak peduli orang kaya atau miskin, pandai atau pas-pasan, cakep atau tidak, keganasan hidup tidak pernah pandang bulu, menyerang semua makhluk yang masuk dalam kategori ‘hidup’.
Andai pohon bisa bicara, mungkin dia akan mengeluh akan kerasnya terpaan badai yang mematahkan ranting-rantingnya…..

Namun, kita tidak punya pilihan, selain terus maju, menjalani hidup ini sampai jatah kita di dunia ini mencapai kesudahannya.


Dalam hidup, ada kalanya kita merasa begitu bahagia dan senang, namun tak jarang pula kita merasakan beratnya beban yang menekan.

Dalam hidup, kadang kita begitu menikmatinya, menghadapi segala sesuatu dengan pundak tegak dan dada membusung, hingga seperti seorang pujangga, kita kemudian berkata “Aku ingin hidup seribu tahun lagi….”
Namun, begitu diterpa ombak masalah yang datang silih berganti, badan kita mulai membungkuk, kita tidak lagi berani menatap ke depan dengan penuh harap, kita malah ingin mati saja.

Pernahkah Anda menghadapi masa-masa berat seperti itu?
Saat di mana kita sudah tidak punya gairah lagi untuk hidup.
Hidup ini suram, tak berpengharapan, masalah yang ada tak mungkin terselesaikan, dan ketika menghadapi semua itu, Anda merasa kepala seperti mau meledak rasanya.
Saat menghadapi situasi kelam seperti itu, saya mendapati bahwa diri saya sedang terperosok ke dalam sebuah lubang yang ‘jahat’.

Nama lubang itu adalah mengasihani diri sendiri.

Kita berkutat di dalamnya.

Meratapi kemalangan kita, melupakan orang-orang di sekitar kita, terlena dalam masalah kita sendiri, ibarat katak dalam tempurung.
Apa yang dapat dilihat katak itu dari dalam tempurung?
Tidak lain dan tidak bukan hanyalah dinding-dinding tempurung yang gelap.

Kita perlu keluar dari lubang itu.

Ayolah, semua makhluk yang dikategorikan sebagai makhluk hidup di dunia ini memang sama-sama menderita ‘sakit bersalin’.
Yaa, mungkin itu istilah yang paling tepat.

Kita tidak akan pernah benar-benar bahagia jika kita berkutat pada hasilnya.

Dalam hidup, proseslah yang penting.

Hidup adalah proses….

Segala sesuatu yang kita alami juga merupakan sebuah proses.
Jadi jangan terlalu ribet dengan ‘bagaimana hasilnya nanti?!’.
Jalani hidup ini sebaik mungkin, hanya itu yang bisa dan harus saya dan Anda lakukan.

Salam

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

28 responses »

  1. Prima says:

    Baiklha Bunda.. tidak mengasihani diri sendiri… kadang kita terlalu berlebihan aka lebay dalam menyikapi musibah, padahal time is running… dan kita gak akan dapat apa-apa dengan berdiam dan mengasihani diri…🙂

  2. sedjatee says:

    hmm… tentang itu to….
    kirain…

    sedj

  3. lozz akbar says:

    Bismillah… saya akan mencoba menjalani hidup dengan lebih baik… Merdeka…!!!

    amin, amin ya Rabb………
    semoga Allah swt mengijabahi doamu ,Akbar🙂
    salam

  4. Inspiratif…….
    kita sering seperti lupa, berkutat, dan tenggelam dalam masalah yang muncul seolah-olah kita satu-satunya yang paling menderita. Makasih sudah jadi reminder, Bun. Salam hangat.🙂

    sama2, Etik, terimakasih juga
    tulisan ini juga utk mengingatkan diri bunda sendiri juga🙂
    salam

  5. usagi says:

    Mammmmmmmmmmmmmmmm
    Hadeh hadehhhhhh
    Anakmu pernah ngalamin semuanyaa
    Jatoh bangunnn
    Tapi jagoan gak boleh nyerahhh
    Nanti di ketawain ama musuhnyaa
    Apalagi jagoannya punya emak galak bangett
    Jadi gak akan bisa mengasihani diri sendirrii

    iyaaaa……emakmu ini dah tau semuanya kok sayang🙂
    dan, emakmu ini selalu bangga sm anak gadihnya ini🙂
    *bighugssszz*
    salam

  6. anla arinda says:

    mengasihani diri sendiri itu enak, kita merasa menjadi paling menderita. padahal sebenarnya penderitaan itu bersumber dari kegagalan hati untuk selalu bersyukur..🙂
    apa kabar bunda? lama saya tak berkunjung…🙂

    haiii…………apa kabr An?
    semoga selalu sehat ya ………………🙂
    bener An, kurang mensyukuri apa yg telah diperoleh ya
    semoga saj kita termasuk orang2 yg penuh dgn rasa syukur
    amin
    salam

  7. Kakaakin says:

    Tanpa kita sadari, kita memang senang mengasihani diri sendiri. Tentu juga ingin dikasihani oleh orang lain.😦

    ya bener Kak, bunda jg msh suka gituh kadang2😦
    salam

  8. Mbakyu tary says:

    ass. bunda, apa kabarnya??? moga sehat selalu ya bund
    tulisan ini mencerahkan sekali, jadi kesentil hehehe
    memang hidup itu adalah proses ya bund, kalo nggak ada proses nggak ada hasil, kita nggak akan pernah tau apa aja yang udah kita lakukan dalam hidup.
    salam🙂

    walaikumsalam.wr.wb Tary
    alhamdulillah, berkat doa Tary, bunda sehat2🙂
    semoga Tary juga selalu sehat ya🙂
    tiap proses dlm hidup, sellu ada hikmah utk kita kedepannya agar jd lebih baik ya Tary🙂
    salam

  9. makasih bunda,,,kadang kita tak sadar ya..lubang jahat itu adalah ujian hidup manusia…
    salam bunda…

    iya bener banget,Puteri:)
    dan, kita masih selalu aja senang mengasihani diri sendiri
    salam

  10. melly says:

    Selalu..selalu setiap habis ngebaca tulisan bunda diblog, saya ngerasa pengen hidup lebih lama lagi🙂

    masa’ sih smp segitunya ,Melly?🙂
    alhamdulillah, semoga kita bisa selalu saling menyemangati ya Melly sayang🙂
    salam

  11. bener sekali😀

    lakukan yang terbaik untuk hidup..
    dan akan menikmati hasilnya nanti😀

    ==========
    nice inpo bun

    setuju, utk terus berusaha utk melakukan yg terbaik🙂
    salam

  12. yups Bunda, Selama masih tetap berada pada jalur kereta yang benar tentu nda ada lubang, apalagi sampe tabrakan…🙂

    hahahhaa………….nekjika tabrakan, wah bahaya banget itu lho😀
    salam

  13. bayu hidayat says:

    halo bunda. iya nih mantep. jangan meratapi nasib. harus maju terus ke depan. kristalisasi kringat kata si tukul

    halo juga Bayu
    🙂
    hahaha…betul juga kata si tukul🙂
    salam

  14. yayats38 says:

    Saya pernah punya pengalaman yang sangat berat menurut ukuran saya saat itu Bunda, tapi alhamdulillah lolos. Saya setuju Bun mulai dengan mengasihani diri sendiri🙂
    Trims sekali Bunda.
    Salam🙂

    ya, Kang……dan ada saatnya kok ya kita hrs bangkit lagi dgn ridho dan izin NYA🙂
    salam

  15. Arief Bayu says:

    wah nice posting bunda …. semoga bermanfaat

  16. Asop says:

    Hooooo… mengasihani diri sendiri ya…
    Saya pernah seperti itu dulu…😦

    iya, tiap ita pasti pernah mengalami yg namanya kesedihan🙂
    salam

  17. ceritabudi says:

    Hidup adalah Anugrah ya Bunda, namun jalan hidup itu adalah pilihan ya Bunda….terima kasih banyak motivasi indah ini, sedih kadang membantu kita untuk berkeluh kesah, namun bersedih itu harus kita tinggalkan ya Bunda…

    setuju Budi, sedih boleh2 saja,
    asal jgn berlarut2🙂
    salam

  18. niQue says:

    tes dulu … masuk nda komen inih?😦

    dah masuk kok ,Nique🙂
    salam

  19. ysalma says:

    Hidup,, berdamai dengan diri sendiri lebih berat rasanya Bund daripada berdamai dengan orang lain,,
    mengingatkan sekali untuk sebuah perenungan nih Bund🙂

    bener banget, Salma.
    kadang berdamai dgn diri sendiri memang lebih sulit ya🙂
    salam

  20. giewahyudi says:

    Sudah banyak yang mengasihani diri saya, enggak sempet mengasihani diri sendiri. Hhehehee

    lho kok ?
    ya, jangan dong akh🙂
    salam

  21. Hm… mengasihani diri sendiri. Seringkali malah malu jadinya. Seolah diri ini seseorang yg lemah & patut dikasihani.

    Kalau daku malah lebih sering mendamaikan diri sendiri dari segala macam kecamuk di hati.

    Salam hangat Bunda

    ya Mas Dewo, walaupun kadang berdamai dgn diri sendiri juga gak mudah ya,
    namun bukan berarti gak bisa🙂
    salam

  22. marsudiyanto says:

    Lubang Buaya juga termasuk Lubang jahat Bun…

    tapi, lidah buaya , gak ya Pak Guru😛
    salam

  23. Iksa says:

    Setuju sekali itu nikmat sekali …. tapi berbahaya pol
    Semoga kesulitan selalu jadi pelajaran bukannya mengasihani diri

    Salam ….

    benar Pak Iksa, agar kita bisa mengambil hikmah utk melangkah ke depannya🙂
    salam

  24. aryadevi says:

    ya bunda memang jika semua dipandang dari pandangan manusia yang memiliki rasa yang kompleks ini, semua bisa jadi sama rata…padahal bisa jadi berbeda.
    Ada nilai lain yang berada didalam yang terdalam dari rasa tersebut…yang bisa berbeda-beda kalau dipandang dan dirasa dari luar…..

    krn tiap orang pasti punya persepsi yg berbeda pd suatu hal atau masalah ya Arya🙂
    salam

  25. alamendah says:

    (Maaf) izin mengamankan KEEMPAX dulu. Boleh, kan?!
    Hidup adalah proses yang musti dijalani. Hiduplah hidup.

    proses itu yg terpenting dklm memperkaya kehidupan kita ya Mas Alam🙂
    senengnya🙂 dgn ciri khas nya Mas Alam inih😀
    salam

  26. batavusqu says:

    Salam Takzim
    Ha sakit bersalin.
    ga kebayang begitu sakitnya bund saya ga mau bund mending sakit gigi dah
    Salam Takzim Batavusqu

    jadi masih bisa milih ya Mas Isro🙂
    kalau bunda gak ada pilihan, hrs tetap merasakan sakit melahirkan tadi🙂
    nikmat sakit yg tiada tara sekaligus kebanggaan😀
    salam

  27. nh18 says:

    mengasihani diri sendiri … ???
    ini memang nikmat sekali sensasinya …

    Namun demikian seharusnya kita tidak boleh larut didalamnya
    karena Manusia itu ciptaan NYA yang paling sempurna …
    tak patut kita mengasihani diri sendiri
    bersyukurlah …

    Salam saya Bunda Ly
    Ini menjadi perenungan untuk diri saya pribadi juga Bunda Ly

    sensasi yg langsung terjun utk menjadi sebuah keputus asaan ya Mas Enha😦
    (hiii……serreeeemm….. )
    yuk, sering2 bersyukur🙂
    salam

  28. tunsa says:

    saya pernah demikian bunda…tapi nggak parah banget..
    alhamdulillah…
    masih bisa diberikan pikiran positiv
    salam

    ya Ari, hampir semua dr kita pernah mengalami hal ini ,
    namun kita juga toh akhirnya bisa bangkit,
    dan menjadi lebih bijak ya🙂
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s