Hj.Tinur Luthan



15 Mei 2006

08.45.

Ibu mertua tercinta – yang tinggal bersama kami selama 20thn – telah berpulang keharibaan Sang Khalik, Pemilik Kehidupan, dalam usia 89 tahun.

Setelah berjuang selama 2 thn tergeletak tidak berdaya di tempat tidur melawan penyakit tua dan komplikasi lainnya ( diabetes melitus, darah tinggi dan jantung).

Memang Beliau tidak menginginkan dirawat oleh suster maupun asisten rumah tangga, jadi selama waktu tersebut, kami sekeluarga yang ‘in charge’ mengurus berbagai keperluan  Beliau, dari mulai memandikan, memberi makan, membantu Beliau sholat, hingga tidur kembali di malam hari.


Pagi itu, setelah saya selesai memandikan dan menyuapkan sarapan, saya masuk ke kamar mandi, suami sedang duduk di depan meja komputer yang terletak persis berhadapan dengan kamar Beliau.


Tiba2 saya mendengar suami berteriak memanggil, bagai anak panah yang dilepas dari busurnya, saya melesat menuju kamar Umi ( demikian kami biasanya memanggil Beliau).


Saat itulah saya menyaksikan, suami sedang memeluk Umi sambil menuntun membaca tahlil- Laa illa ha illalah- allahu akbar-  sayapun ikut membantu.


Dan, akhirnya dengan izin Allah swt jualah, kami berdua harus merelakan ‘kepulangan’ Umi pada Sang Maha Pencipta.

Tiba2, dunia terasa begitu sepi, kosong, hening, damai, namun dingin, dingin sekali………… sampai kami berdua menggigil…………. beberapa menit kemudian kami sama menyadari bahwa Umi telah tiada dan kami mengucapkan  Inna lillahi wa inna ilaihi rojiuun.

Suami (anak bungsu) mulai menelpon anak2 kami di kampus dan sekolah, kakak2nya di Bandung, Bukittinggi, Sukabumi, Cimahi dan Bogor (orang tua saya).


Saat itu sayapun menelepon dokter yang kebetulan adalah tetangga kami ( dokter Imam) , dan menghubungi juga tetangga sebelah rumah (Bu Asri) untuk mengabarkan keadaan ini.


Setelah Dokter Imam dan Bu Asri datang, ada 1 jam saya hanya duduk termenung, tak ada kata kata yang mampu saya ucapkan.


Sekitar 1 jam berikutnya pula ,tetangga2 mulai berdatangan ke rumah, saya masih kehabisan kata kata, saya merasa kedatangan mereka tidak tepat waktu, saya masih shock.


Namun, rupanya mereka mengerti betul, tidak berharap kata kata dari saya, tanpa berkata kata, mereka menyingsingkan lengan baju, menyingkirkan perabot dan membentangkan tikar, menyelenggarakan jenazah Umi , sebuah momen yang tidak mudah dilupakan.


Batin saya membiru.

Dibekap keindahan yang tercipta tanpa kata kata.


Hanya dalam hitungan 2 jam, saya mendapatkan dua  anugerah terburuk dan terindah.

Keduanya tak bisa dilukiskan dengan kata kata.

Kata, kadang memang tidak berguna.


Salam

In Memoriam.

Hj.Tinur Luthan

Ibu dan Ibu mertua tercinta, Nenek terkasih.

Semoga Allah swt menempatkan Beliau di tempat terbaik disisi NYA, amin.

Aku rindu Umi,

Saat ini………

Sekarang ini………….😥 😥

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

80 responses »

Comment navigation

  1. Kita semua jg lagi nunggu no antrian mati Bun.. makanya sekarang lagi sibuk cari amal yang banyak buat modal nanti.. turut berduka ya Bun……..

    terimakasih ,Yohan.
    benar sekali, kita gak pernah tau,kapan giliran kita dijemputNYA akan datang
    salam

  2. Puisi Ngetril says:

    Semua makhluk akan merasakan mati
    kematian adalah sebuah misteri
    Yang tahu hanyalah Illahi rabbi
    Tugas kita hanya mempersiapkan diri

    Semoga kita punya bekal yg cukup
    untuk di kampung akhirat nanti Dhe
    salam

  3. BintangSatu says:

    Saya sekeluarga ikut berdua cita yang sedalam-dalamnya atas wafatnya ibunda tercinta. Semoga amarhumah diterima disisi Allah Swt dan yang ditinggalkan diberi kesabaran. Amin

    salam

    terimakasih utk doa dan atensinya PakDhe cayang
    salam

  4. dedekusn says:

    Inalillahi wainna ilaihi rooji’un…
    Insya Allah beliau mendapat tempat terbaik disisi Allah SWT, astinya beliau bangga punya menantu sebaik Bunda.

    amin, terimakasih banyak utk doa dan atensinya Mas Dedekusn
    salam

  5. Bro Neo says:

    Smoga Ibu Mertua Bunda beristirahat dengan tenang di sisiNya
    Bunda, pengalaman saya pribadi, dalam peristiwa kematian, ketika alam baka dan alam nyata berdekatan, memang mendatangkan kedamaian yang “aneh”, kesunyian dan keheningan terasa di tengah ribetnya upacara pelepasan jenazah…
    suasana yang tidak terungkapkan…
    \
    salam saya,

    terimakasih utk atensinya Bro,
    benar, seperti ada sesuatu yg ‘dingin’ dan ‘mencekam’ gitu ya Bro,( gak jelas rasanya tapi aneh gitu deh)
    dan hal itulah yg gak bisa terlupakan😦
    Bro mengalaminya sewaktu Budhe dipanggil olehNYA khan?
    ternyata apa yg kita rasakan, gak jauh berbeda, ketika kehilangan seseorang yg dicintai ya Bro
    salam

  6. munir ardi says:

    turut berbelasungkawa bunda semoga arwahnya diterima disisi Allah SWT Amin

    amin, terimakasih utk doa dan atensinya ,Mas Munir
    salam

  7. sesungguhnya, kematian adalah sesuatu yang haq (pasti) ketika dia datang, tak satupun makhluk mampu menolaknya. semoga arwah yang meninggal di berikan ketenangan, di luasakan kuburnya. di terima semua amal kebaikanya dan di ampuni semua kesalahanya

    Amin ya Robbal alamiin.
    terimakasih banyak utk doanya Mas
    salam

  8. Abula says:

    InalilLahi wa ina ilaihi roji’un …

    turut berduka
    Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi-Nya ..
    dan
    semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabaran dan ketabahan …

    amin ya Robbal almiin
    terimakasih utk doa dan atensinya ,Mas Abu
    salam

  9. Den Hanafi says:

    Inalilahi wainailahi rojiuuun.
    semoga amal ibadah Umi diterima oleh Allah SWT.

    amin, terimakasih banyak utk doanya ,Kang Pai
    salam

  10. wi3nd says:

    inalilahi wainalilahi rojiun..
    semoga amal ibadah beliau ditrima oleh sang pemilik jiwa
    dan bunda beserta keluarga diberikan ketabahan dan kesabaran,amin.

    bundaaa,sabaar yaaa🙂

    amin, terimakasih banyak Wi3nd utk doa dan atensinya
    salam

  11. Ifan Jayadi says:

    Semoga amal ibadah almarhumah semasa hidup di dunia diterima oleh Allah SWT dan bagi keluarga yang ditinggalkan diberikan pula ketabahan. Amin ya rabbal alamin

    amin, terimakasih banyak utk doa dan atensinya ,Mas Ifan
    salam

  12. turut berduka cita Bunda, innalillahi wa inna ilaihi rajiun

    terimakasih banyak utk atensinya,Mas Narno
    salam

  13. abeecdick says:

    smoga amal ibadahnya diterima disisi Allah SWT, amien

    amin ya Robbal alamiin
    terimakasih banyak utk doanya,Mas Bee.
    salam

  14. abeecdick says:

    inna lillahi wa inna ilaihi roji’uun
    tiada kata lain buda.
    ikut berduka cita

    terimakasih banyak atas atensinya Mas Bee
    salam

  15. Anak Rantau says:

    Turut Berduka cita Bun, semoga arwahnya diterima si Sisi Nya. Amin.

    amin, terimakasih utk doanya Mas
    salam

  16. aldy says:

    Innalillahi wa inna ilairojiun…
    Semoga Ibunda diberikan tempat yang layak di Sisinya. Untuk bunda dan seluruh keluarga besar, kami sekeluarga mendo’akan semoga bunda dan seluruh keluarga diberikan kekuatan oleh Allah SWT untuk menerima dengan iklas kepulangan ibunda ke haribaan Allah SWT. Amin

    amin ya Rabb.
    terimakasih utk doa dan atensinya,Mas Aldy
    salam

  17. Kakaakin says:

    Innalillahi wa inna ilairojiun…
    Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi Allah Ta’ala
    Semoga bunda sekeluarga diberikan ketabahan serta pahala yan berlipat ganda karena telah dengan sabar merawat beliau selama ini🙂

    amin, terimakasih banyak utk doa dan atensinya, Kakaakin
    salam

  18. arkasala says:

    Inna Lillahi wa Inna Ilaihi Roji’uun
    Saya turut berduka Bunda
    Semoga amal ibadahnya selalu mendapat ridho Allah Swt.
    Salam hangat untuk Bunda dan keluarga🙂

    Amin, terimakasih banyak utk doa dan atensinya Kang Yayat
    salam

  19. elmoudy says:

    tutur berduka bundo… semoga beliau tenang di sisiNya..
    disejajarkan dengan golongan mukmin di surga.. Amiiin.

    amin, ya Robbal alamiin.
    terimakasih banyak utk doanya Mas Moudy
    salam

  20. vyanrh says:

    Inna Lillahi wa Inna Ilaihi Roji’uun…
    Ikut belasungkawa sedalam-dalamnya. Semoga beliau dilapangkan jalan dan mendapat tempat disisi Allah s.w.t.

    terimakasih banyak Mas Vyan utk doanya
    salam

Comment navigation

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s