Judul: Tuan Besar (Kisah Para Lelaki Metropolitan)
Penulis: Threes Emir
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tebal: 256 Halaman
Harga: Rp 40.000

Beberapa hari lalu kebetulan mampir ke  toko buku Gramedia, melihat tampilan luar buku ini, juga setelah membaca sedikit ulasan di halaman belakangnya,  akhirnya saya tertarik untuk  membeli buku TUAN BESAR  ini.  
Walaupun sebenarnya buku ini sudah lama juga terbit, tapi saya baru minggu minggu ini bisa kembali menjelajah toko buku.
Dan, saya tertarik untuk me review nya karena menurut saya buku ini sangat bagus, penuh nilai nilai moral juga kasih sayang didalamnya.

Yuk, lihat dulu sedikit salah satu isi dari buku TUAN BESAR ini .
Dikisahkan Darso yang berasal dari Lereng Gunung Merbabu sibuk ingin mengubah namanya agar terdengar lebih modern tidak ndeso. Darso mencoba mengganti namanya dengan Sudarso, tapi ia hapus lagi karena merasa masih kurang pas.
Ia ganti lagi dengan Darsono.
Menambah “No” dibelakang namanya.
Namun, sekali lagi Darso tidak puas dengan nama itu.
Akhirnya setelah mencorat-coret namanya.
Didapatlah nama Arso.

Menurutnya ini nama yang lebih bagus dan tidak terdengar kampungan mirip nama India.
Darso akhirnya memilih nama ini, namun ia masih takut mengingkari nama yang diberikan oleh Simbok nya.
Dengan mencorat-coret lagi namanya itu.
Darso melengkapi nama barunya dengan D.Arso.
Jelas nama itu tidak menyalahi nama yang diberikan Simbok nya dan tetap terlihat lebih bagus.
Kalaupun ada orang yang menanyakan apa kepanjangan dari huruf D itu Darso akan menjawab “Daniel” tuh keren kan?. hehehhee

Aslinya Arso ini pemuda yang pekerja keras dan penyabar serta jujur.
Sifat itulah kemudian yang menjadikan perjalanan hidup Arso melesat dari kuliah di UI sampai kerja di Jakarta dan menjadi Direktur Utama sebuah perusahaan.
Arso juga langsung menemukan jodohnya yaitu Wita, perempuan yang baru lulus dan menjadi trainee diperusahaannya.

Di tengah perjalanan hidupnya Arso mendapat cobaan, Setelah Wita pindah kerja ke Bank Nasional, teman baiknya mengabarkan bahwa Wita selingkuh dengan Direktur Bank tersebut.
Namun Arso menanggapinya dengan tenang dan tidak menaruh curiga serta tidak terlalu mempermasalhkan hal itu.
Seiring berjalannya waktu, akhirnya Direktur Bank selingkuhan Wita terjerat kasus dan akhirnya menyeret Wita, dalam kondisi ini Arso tetap menolong Wita dan Arso bisa berkata seperti ini.
“Sudahlah Wit, namanya juga cobaan. Bisa menimpa siapa saja. Kamu harus kuat!”

Jadi dalam diri Arso ada jiwa TUAN BESAR.
Walaupun Arso lugu dan sabar.
Tapi dengan sikapnya itulah kita semua bisa belajar dari sifatnya yang pemaaf, berlapang hati, tidak berburuk sangka terhadap orang lain dan menghadapi permasalahan dengan senyuman.

Wah, luar biasa cerita TUAN BESAR 1 sebagai pembuka dari 20 cerita TUAN BESAR lainnya dibuku ini.
Cover buku yang menarik menjadikan daya tarik tersendiri saat melihatnya.
Selain itu kumpulan cerita yang berdasarkan kisah nyata ini diceritakan dengan sederhana namun memuat niai-nilai kehidupan yang bisa kita pelajari dan tentu saja ikut meneladaninya.

Adakah sisi TUAN BESAR dalam diri kita?

Salam

About these ads

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

20 responses »

  1. ceritanya menarik tapi menurut ane jiwa arso terlalu besar… Bikin PDFnya bunda ane mau baca lanjutanya! :D

  2. Hihihi bisa barengan gitu ya Bunda nulis Tuan Besarnya :D
    Aku belum baca nih, soalnya masih baca yang lain dulu~ :D

    iya ya Na, selera buku kita sama kayaknya …. :)
    buruan baca deh Na, bagus2 cerita nya , apalagi banyak yg dr kisah nyata gitu ….
    gak nyesel deh bacanya :)
    salam

  3. ded says:

    Jiwa si Arso terlalu besar Bunda :)


    bisa gak ya kita kayak Arso ? :roll:
    salam

  4. nh18 says:

    HHHmmm …
    Sepertinya ini buku yang sangat menarik …
    Me Re-definisikan kembali pengertian Tuan Besar …

    Terima kasih infonya Bunda Ly

    salam saya

    bener Mas eNHa, buku ini menarik sangat , paling tidak utk refleksi diri :)
    sama2 , terimakasih juga Mas eNHa .
    salam

  5. Outbound says:

    Ditunggu untuk review TUAN BESAR 2 nya ya Bun :-)

    Salam,


    hahahaaa…….yaaaa…..ampun, kedua sampai keduapuluh ada disatu buku gitu :)
    salam

  6. Hendra Hacc says:

    Dari review singkatnya jd pengen miliki bukunya. :)

    hayu atuh beli buruan Hendra
    bagus2 deh ceritanya, gak nyesel bacanya :)
    salam

  7. choirul says:

    kayaknya si Una dapet buku ini gratisan… hhmm jadi pengen baca juga

    iya Rul, asik ya Una dapat rezeki gratisan gitu :)
    bener Rul, baca deh …bagus kok ini bukunya
    salam

  8. Bunda Arien says:

    Jadi pengen beli bukunya, kayaknya menarik yah Bund, kumpulan dari berbagai kisah Tengkyuu Bund buat sinopsisnya :)

    sama2 , terimakasih juga Bund :)
    iya, diangkat dr kisah nyata gitu Bund
    salam

  9. jd itu bukunya kayaknya kumpulan2 cerita ya bun?

    bener Myra, dr kisah nyata :)
    salam

  10. Wong Cilik says:

    Wow, ceritanya keren … tentang kebesaran hati …
    tidaklah mudah menjadi tuan besar …

    bener, kudu banyak berlatih :)
    salam

  11. Orin says:

    Wow…cerita pertama aj udh seru begitu ya Bun? Aku jd kepengen baca, makasih reviewnya ya Bun ;)

    sama2 Orin sayang ….terimaksih juga :)
    beneran bagus ini bukunya Rin, gak nyesel deh bacanya :)
    salam

  12. lah ini buku yang dipegang Una tadi diblognya… dapet gratisan juga Bunda?

    iya bener Rom :)
    gak lah, bunda beli di Gramedia kok :P
    salam

  13. Bagian mana yang bunda sukai dan tidak sukai dalam buku ini ?
    Nice review.I like it


    terimakasih Dheee………
    gak ada yg gak suka Dheee…..

    suka semua , bagus2 ceritanya, untuk refleksi diri juga sekalian :)
    salam

  14. alamendah says:

    Saya malah belum pernah baca ki. Bunda.


    bunda juga baru aja kok bacanya ,Mas Alam
    padahal buku ini lumyan dah lama juga terbitnya :)
    salam

  15. Yunda Hamasah says:

    Olala, aku baru tahu judulnya Bunda, itupun baru baca dari blognya Una :D

    Nah baca reviewnya Bunda, ternyata memang sebuah buku yang layak dibaca ya, menarik :)

    iya Yunda ,buku ini memang menarik , bagus juga utk refleksi diri :)
    salam

  16. cumakatakata says:

    Bunda ngiming-ngiming nih heheheeee…..

    ada gak ya Bun didiri saya…..

    pasti ada lah, Cum
    semua orang punya sisi “tuan besar” pd dirinya yaitu kebijaksanaa :)
    salam

  17. verbenashop says:

    Pengen jadi Tuan Besar melalui Toko Online…….
    Mudah-mudahan nama VerbenaShop nggak kelihatan “ndeso” ya…..

    Verbenashop, hidup sehat bersama obat herbal pilihan

    gak ndeso kok, malah keren dan trendy tuh namanya :)
    semoga sukses toko online nya .
    salam

  18. imambolli says:

    Cerita pertamanya sudah sangat seru

    gmna ya cerita selanjutnya bunda???

    *beli sendiri dong bukunya ^^

    hahahaa……nanti malah jadi dongeng sebelum tidur kalau diceritain semua nya ,Imam :P
    salam

  19. marsudiyanto says:

    Kayaknya saya jadi Tuan Kecil aja gagal, gimana jadi Tuan Besar ya?

    Pak Guru sudah jadi Tuan Besar yg anti biasa kok :)
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s