Bersama balita saat harus terbang dengan pesawat bisa jadi masalah tersendiri, mengingat Anda tidak bisa ‘minta turun’ atau ‘berhenti’.

Mengingat singkatnya waktu perjalanan yang akan ditempuh, bepergian dengan pesawat nampaknya jadi alternatif paling nyaman ketimbang jalur lain. Apalagi saat harus membawa balita Anda bepergian ke tempat yang jauh.

Bayi dan balita sering rewel jika harus duduk berjam-jam lamanya di dalam mobil, belum lagi paparan udara dingin air conditioner, atau malah ancaman kepanasan ketika mobil terjebak macet.

Namun bepergian dengan pesawat juga punya kelemahannya sendiri.
Tanpa pemandangan yang bisa dilihat, anak-anak akan mudah bosan.
Ditambah lagi saat pakaiannya kotor atau basah, Anda tidak bisa meminta berhenti untuk mengambil baju ganti, atau untuk membeli sesuatu yang Anda butuhkan untuk si kecil.
So, sebelum bepergian dengan balita Anda, berikut ini yang harus Anda siapkan.

Bawa baju ganti

Si kecil bisa menumpahkan makanan, minuman atau bahkan mengompol yang tentu saja harus segera diganti pakaiannya.
Bawa satu atau dua potong baju di dalam tas kabin Anda.
Dan, bila ada mainan favoritnya bawalah serta, ini akan menghindari balita anda dari rasa bosan berada di pesawat.

Pilih penerbangan yang sepi

Jika memungkinkan, pilih penerbangan yang tidak padat.
Biasanya penerbangan yang pagi sekali (first flight) atau penerbangan malam hari (last flight).
Kondisi pesawat yang sempit dan penuh bisa membuat balita Anda rewel. Sementara ruang yang cukup lapang dan banyak kursi kosong akan menjadi hiburan tersendiri karena dia bisa berjalan-jalan dan duduk di tempat pilihannya.

Beri tempat duduk sendiri

Di bawah dua tahun, Anda masih bisa memangkunya, tapi di atas usia itu sebaiknya Anda membeli tiket tambahan agar balita Anda bisa duduk di kursinya sendiri.
Tempat duduk sendiri akan membuat anak senang, lebih mudah untuk dikontrol, serta lebih nyaman bagi Anda dan dia.

Beri pengetahuan tentang pesawat

Anak bisa over excited atau malah ketakutan dengan pesawat dan bayangan tentang ‘berada di atas awan’.
Beri pemahaman dengan buku-buku tentang pesawat khusus untuk anak-anak, ini banyak tersedia di toko2 buku dengan gambar gambar yang menarik,  termasuk bagaimana standar keamanan di pesawat.

Semoga tips2 ini bisa bermanfaat satu saat nanti , ketika sahabat2 ingin berlibur dengan balita tersayang dengan moda angkutan pesawat udara .
Atau, mungkin sahabat2 punya tips tambahan lain ? Monggo………silahkan berbagi disini ……..

Salam

About these ads

About bundadontworry

Ibu rumah tangga dengan 2 anak

14 responses »

  1. ~Amela~ says:

    penerbangan terakhir kemarin.. ada balita nangis histeris waktu take off..
    pengertian tentang pesawat memang harus diberikan ya bund..

    duh, kasihan banget ya Mel si balitanya juga ibunya tentunya :(
    salam

  2. tumben nih aku ga masuk 5 besar…. :)

    iya pernah juga kasian liat ibu2 di pesawat dengan baby nya…


    Andes nya kesiangan kali ….hahaha :D :D
    ya, begitulah tugas seorang ibu, harus tetap bisa membuat nyaman balitanya dimanapun :)
    salam

  3. tuaffi says:

    wah.. Bermanfaat.. (Meskipun saya belum punya balita.) hehehe :)

    kapan atuh punya balitanya Tuaffi?
    ( cepetan dunk) :P
    salam

  4. hilsya says:

    saya sih suka kasihan kalo kuping anak2 sakit pas pesawat mau turun, Bun..
    kadang dalam beberapa momen, orang dewasa aja (baca : saya) ampe guling-guling ngerasainnya


    kalau terbangnya pas flu, memang gituh Hilsya
    kalau gak flu, sih bisa kok dgn mengisap permen,
    insyaAllah gak sakit lagi ……… :)
    salam

  5. nique says:

    ngikutin mba Akin dan uncle Lozz, menyimpan artikel ini di folder khusus, jadi pas punya baby nanti, udah ga binun lagi nyarinya hehehe

    dan tentang ‘beri tempat duduk sendiri’, sering tuh di angkot aja anak segede apa masih bilang mau dipangku sama ibunya, males ngeluarin duit kali ya :D yg ada malah jadi ga nyaman ke kiri kanan, apalagi klo pas angkot udah jalan, emaknya dengan pede nyempilin anaknya untuk duduk. Iya, klo anaknya seuprit, klo gembul? ampon dah …

    ehehe…silakan, Nik :)
    mudah2an manfaat utk nanti ya :)

    eh ya, sering bgt tuh kejadian kayak gini di angkot,
    padahal anaknya dah gede, kok ya ibunya msh mau mangku aja,
    tapi, curangnya pas dah dijalan, si anak gak dipangku lagi, udah deh tambah sumpek dan gerah kita nya ya Nik :(
    salam

  6. lozz akbar says:

    saya simpen dulu bunda tipsnya.. sekarang lagi mikirin piye caranya saya bisa naik pesawat dengan balita :)

    met subuhan deh Bunda Lyli ;)


    selamat siang , Uncle …………….
    silakan Uncle, siapa tau ada balita yg pingin barengan terbang sama Uncle yaaa…. :P
    salam

  7. kakaakin says:

    Tipsnya saya simpan dulu ya, Bunda. Siapa tau ntar bepergian bareng keponakan :)

    bareng dgn si kecilnya Kakaakin juga boleh lho :P
    salam

  8. Ejawantah's Blog says:

    Benar sekali Bun, karena beberapa pengalaman saya juga seperti itu. Ternyata menggunakan pesawat yang tidak padat penumpang lebih mengasyikkan dan lebih dapat menikmati penerbangan.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog


    bisa diperoleh dgn mengambil jam2 yg bukan favorit utk mendapatkannya ya Indra :)
    selalu sehat dan sukses juga utkmu, Indra :)
    salam

  9. Lyliana Thia says:

    Bun… bagaimana dgn perubahan tekanan udara Bun?

    vania nggak mau diajak naik pesawat, Bun.. setiap aku tanya kenapa, dia selalu jawab. “takut jatoh”… :-(
    aku nggak tau dia dpt ide dari mana… padahal ayahnya hari2 naik pesawat,,..

    jd nggak bisa kemana2 Bun… :-(


    maksudnya ketika perubahan udara di kabin ketika mau take off atau mendaratkah Thia ?
    hal ini bisa diatasi dgn valsava , pd anak2 bisa jg diberikan permen :)

    wah, perlu dicarikan buku2 yg bercerita ttg asiknya naik pesawat kayaknya utk Vania , Thia :)
    supaya mamanya bisa jalan jalan ……
    salam

  10. Imelda says:

    Saya membawa pertama kali Riku ke Jkt waktu usia 6 bulan (Kai usia 1 th), dengan 7 jam perjalanan. Saya minta basinet (tempat tidur) dan tidak lupa bawa handuk. Karena handuk serba guna bisa dipakai juga sebagai selimut. Untung saja, karena di penerbangan pertama Riku muntah pas lagi take off. jadi tinggal diubet handuk, dan baru ganti baju setelah boleh buka seatbelt.

    Alhamdulillah, ada basinet utk Riku dan Kai Mbak EM :)
    sebagai ortu yg membawa balita , kita memang hrs bisa mengantisipasi keperluan mereka , agar mereka merasa nyaman selama perjalanan :)
    salam

  11. Bunda infonya berguna sekali, secara aku memang belum pernah melakukannya. So akan kuingat selalu, trims ya Bun…

    alhamdulillah, sama2 , terimakasih juga Yunda :)
    salam

  12. Djangan Pakies says:

    anak-anak saya belum satupun yang pernah naik pesawat Bun, do’akan saja kami bisa Umroh berlima satu keluarga, biar anak-anak sekalian bisa menikmati penerbangan

    aamin, semoga Allah swt memudahkan Pakies dan keluarga utk berumroh ….
    salam

  13. Bunda rynari says:

    Sharing dari pengalaman karya di penerbangan ya bun Ly, sangat bermanfaat. Salam

    hehehe…begitulah kira2 Ry… :oops:
    mudah2an manfaat yaaa…………. :)
    salam

Terimakasih banyak sahabat tersayang, untuk apresiasinya melalui komentar dibawah ini .........

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s